Gereja Menggunakan Big Data Teknologi Gloo Untuk Penjangkauan

<

Lebih dari 30.000 gereja telah mendaftar untuk layanan Gloo, sebuah perusahaan kecil yang menggunakan data pribadi orang dan aktivitas online untuk menargetkan individu yang mungkin lebih menerima pesan mereka dan menjadi anggota baru saat mereka berusaha untuk memastikan jumlah gereja yang semakin berkurang. yang diperparah oleh pandemi COVID-19 .

Gloo  mencap dirinya sebagai platform pertumbuhan pribadi yang berupaya membentuk kembali “cara gereja, pelayanan, dan orang terhubung satu sama lain.”

Perusahaan menjelaskan dalam laporan Wall Street Journal baru-baru ini bahwa mereka ingin gereja diberdayakan dengan data besar – kumpulan data yang sangat besar yang dapat dianalisis untuk mengungkapkan pola, tren, dan asosiasi, terutama yang berkaitan dengan perilaku dan interaksi manusia. Tujuannya adalah untuk menargetkan orang dengan cara yang sama seperti merek besar seperti Amazon, Google, dan Netflix menggunakan data tersebut untuk menargetkan konsumen dengan barang dan jasa.

“Kami percaya ini adalah hal yang benar untuk dilakukan. Dan Gloo berkomitmen untuk melakukannya dengan cara yang benar,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan tertulis kepada WSJ.

Klien Gloo termasuk pengguna gratis dan premium. Rata-rata pelanggan premium membayar $1.500 setahun, kata perusahaan itu.

Gereja-gereja mengatakan bahwa orang-orang dalam krisis paling mudah menerima upaya penjangkauan mereka. Gloo menggunakan data besar untuk membantu gereja mengidentifikasi orang-orang yang mungkin, misalnya, mengalami masalah pernikahan, menderita depresi atau kecemasan, atau berjuang dengan kecanduan narkoba.

Westside Family Church, sebuah gereja Kristen nondenominasi di dekat Kansas City, Kansas, mengatakan kepada WSJ bahwa mereka menggunakan Gloo untuk menargetkan orang-orang yang berurusan dengan masalah keuangan dan mereka yang berjuang dalam pandemi dengan menggunakan iklan online.

“Gereja berkomitmen untuk pergi keluar dengan biaya berapa pun untuk menemukan satu domba yang hilang yang membutuhkan bantuan,” Randy Frazee, pemimpin pendeta Westside, mengatakan. “Ada banyak orang yang kesakitan dan terisolasi. Jika Anda tidak datang ke gereja, gereja akan datang kepada Anda.”

READ  Seorang Kristen di Uganda Timur Meninggal Karena Dianiaya

Sebuah laporan yang dibuat oleh Gloo untuk Westside pada bulan September memperkirakan bahwa 25% dari pernikahan dalam radius 5 mil dari gereja mungkin berada di ambang perceraian. 26% orang lainnya berisiko kecanduan opioid, dan 3% rumah tangga ditemukan memiliki orang yang cemas atau depresi.

 

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*