Hentikan Tradisi Mendaraskan Doa Di Dewan Kota

/script>

Pertemuan Dewan Kota Huntington Beach di Huntington Beach, California pada 4 April 2023. | Tangkapan layar: YouTube/Kota Pantai Huntington

Sebuah organisasi ateis terkemuka telah mengirim surat keluhan ke sebuah kota di California menuntut agar berhenti membuka pertemuan dengan doa. 

Freedom From Religion Foundation yang berbasis di Madison, Wisconsin mengirim surat pengaduan pada 6 April kepada pejabat di Huntington Beach, termasuk Walikota Tony Strickland, mengenai penolakannya terhadap keputusan mereka untuk mengizinkan doa dalam pertemuan.

Menurut Pengacara Staf FFRF, Christopher Line, seorang penduduk Huntington Beach yang prihatin memberi tahu organisasi tentang doa dan beberapa “pertengkaran antara dewan dan Dewan Antaragama Greater Huntington Beach, secara tradisional bertanggung jawab untuk memutuskan siapa yang memimpin doa. sebelum rapat.”

“Kami berbagi keprihatinan dengan anggota komunitas dan anggota dewan antaragama bahwa perubahan yang diusulkan ini akan menyebabkan anggota dari satu agama dipilih untuk menyampaikan doa lebih sering daripada yang lain,” tulis Line.

“Masalah dan keprihatinan yang dihadapi dewan mengenai praktik doa pembukaannya dengan sempurna menggambarkan bahwa doa pemerintah adalah keterikatan agama yang tidak perlu dengan pemerintah sekuler kita dan mengapa praktik itu harus dihentikan sama sekali.”

Line menuntut pejabat kota “berhenti membuka pertemuannya dengan doa, atau paling tidak, mengimplementasikan momen hening yang akan memungkinkan semua warga untuk berefleksi dengan cara mereka sendiri, sesuai dengan perintah keyakinan pribadi mereka tanpa masukan dari agama yang ditunjuk pemerintah. pemimpin atau pejabat kota.”

“Jika dewan kota tetap menyelenggarakan doa di pertemuan publik, dewan tidak boleh mendiskriminasi siapa pun yang ingin berdoa,” lanjutnya. “Orang-orang nonreligius dan penganut agama minoritas harus diizinkan untuk menyampaikan doa juga.”

Baru-baru ini, Anggota Dewan Strickland dan Huntington Beach Gracey Van Der Mark menyerukan kebijakan baru tentang pertemuan doa yang secara ketat mengatur siapa yang dapat memberikan doa, dan menghapus tugas dari Dewan Antar Agama Greater Huntington Beach.

READ  Berdoa Melalui Olimpiade Musim Dingin Di Tiongkok

Perubahan yang diusulkan pada kebijakan doa ini dilaporkan dipertimbangkan karena keprihatinan atas isi doa, yang menurut beberapa orang bersifat terlalu politis.

Namun, Anggota Dewan Dan Kalmick mengatakan kepada outlet media Voice of OC bahwa dia yakin perubahan yang diusulkan adalah “masalah buatan” dan membuka dewan untuk kemungkinan tindakan hukum.

“Ini adalah kemarahan yang dibuat-buat. Fakta bahwa walikota menyatakan bahwa ratusan orang telah menghubunginya terdengar seperti kebohongan bagi saya. Kami belum mendapatkan satu email pun,” kata Kalmick.

“Saya tidak ingin kota berada dalam urusan memilih pemimpin agama dan mengesahkan mereka untuk doa, itu hanya membuat kami bertanggung jawab. … Jika kita akan mendapat masalah dengan itu, kita harus menyingkirkan doa itu sama sekali.

Pada tahun 2014, Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan 5-4 di Town of Greece v. Galloway bahwa kotamadya New York dapat meminta doa Kristen terbuka untuk membuka pertemuan resmi mereka.

Namun, sejak keputusan itu, terus terjadi kontroversi hukum berkala atas panggilan rapat resmi dan kebijakan yang dibuat pemerintah daerah untuk mengaturnya.

Sebagai contoh, tahun lalu, kota Parkersburg, Virginia Barat, diperintahkan untuk menghentikan tradisi mendaraskan Doa Bapa Kami sebelum pertemuan resmi dewan kota dan membayar $60.000 untuk biaya pengacara dan biaya lainnya.

Hakim Distrik AS John T. Copenhaver Jr., orang yang ditunjuk oleh Presiden Gerald Ford, membandingkan keputusan Kota Yunani dengan praktik doa Parkersburg, karena Yunani memiliki pendeta dari latar belakang yang berbeda memberikan doa atas nama pejabat daripada doa Kristen spesifik yang sama setiap hari. pertemuan.

CP – Michael Gryboski, Mainline Church Editor

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*