Ibu Muda di Sudan Dirantai & Disetrum Karena Menerima Yesus

/script>

Karena meninggalkan iman kepada suatu agama dan untuk menerima Kristus, seorang ibu muda di Sudan dirantai di rumahnya, disetrum dengan listrik di rumah sakit jiwa dan kehilangan anak-anaknya, kata sumber setempat.

Awatif Abdalla Kaki, seorang ibu berusia 27 tahun dari empat anak di Omdurman, menjadi seorang Kristen pada 27 Januari setelah seorang kerabat memberitahunya tentang keselamatan melalui iman kepada Kristus, kata sumber tersebut, yang identitasnya dirahasiakan karena alasan keamanan.

Beberapa hari setelah menerima Kristus, dia bermimpi di mana Yesus Kristus menampakkan diri kepadanya, dan dia memberi tahu kerabatnya tentang hal itu dan iman barunya di rumah orang tuanya di Omdurman, di seberang Sungai Nil dari Khartoum, di mana dia, suami dan anak-anaknya hidup, kata sumber itu.

Suaminya mencoba memaksanya untuk murtad dengan merantai kakinya dan mengencangkan rantai, kata sumber itu. Menegaskan bahwa dia gila, dia kemudian secara paksa membawanya ke rumah sakit jiwa, di mana dia menerima suntikan tak dikenal dan sengatan listrik yang bertentangan dengan keinginannya, kata sumber itu.

Kaki Abdalla terluka akibat rantai, dan meskipun suaminya telah membawa anak-anak mereka ke rumah orang tuanya untuk tinggal bersamanya, dia mempertahankan pengaruh besar pada keluarganya dan tetap menjadi ancaman, kata sumber itu. Anak tertua dari empat anaknya berusia 8 tahun.

“Dia terus hidup dalam penderitaan mental,” kata sumber tersebut, menambahkan bahwa orang tua dan saudara kandungnya semuanya beragama lain yang percaya dia menderita penyakit mental karena percaya kepada Kristus. “Saya mengkhawatirkan keselamatannya dan berdoa agar dia mendapatkan perlindungan di luar rumahnya sehingga dia memiliki ketenangan pikiran dan dapat bertumbuh dalam keyakinan barunya.”

Abdalla tidak menerima bantuan dari orang Kristen mana pun, kata sumber itu.

READ  March for the Martyrs Suara Bagi Gereja Teraniaya

Dalam Daftar Pantauan Dunia 2023 Open Doors dari negara-negara di mana paling sulit untuk menjadi seorang Kristen, Sudan menduduki peringkat No. 10, naik dari No. 13 tahun sebelumnya, karena serangan oleh aktivis terus berlanjut dan reformasi kebebasan beragama di tingkat nasional tidak diberlakukan secara lokal.

Sudan keluar dari 10 besar untuk pertama kalinya dalam enam tahun ketika menduduki peringkat pertama No. 13 dalam Daftar Pantauan Dunia 2021. Laporan Kebebasan Beragama Internasional Departemen Luar Negeri AS menyatakan bahwa kondisi agak membaik dengan dekriminalisasi kemurtadan dan penghentian pembongkaran gereja, tetapi Muslim konservatif masih mendominasi masyarakat; Umat ​​Kristiani menghadapi diskriminasi, termasuk kesulitan mendapatkan izin untuk membangun gedung gereja.

Departemen Luar Negeri AS pada tahun 2019 menghapus Sudan dari daftar Negara dengan Perhatian Khusus (Countries of Particular Concern-CPC) yang terlibat atau mentolerir “pelanggaran kebebasan beragama yang sistematis, berkelanjutan, dan mengerikan” dan meningkatkannya ke daftar pengawasan. Departemen Luar Negeri menghapus Sudan dari Daftar Pengawasan Khusus pada Desember 2020.

Sudan sebelumnya telah ditetapkan sebagai CPC  dari tahun 1999 hingga 2018.

Menyusul dua tahun kemajuan dalam kebebasan beragama di Sudan setelah berakhirnya kediktatoran berdasarkan agama di bawah Omar al-Bashir pada 2019, momok penganiayaan yang disponsori negara kembali dengan kudeta militer pada 25 Oktober 2021.

Setelah Bashir digulingkan dari 30 tahun kekuasaannya pada April 2019, pemerintahan transisi sipil-militer berhasil membatalkan beberapa  ketentuan syariah (hukum Islam). Itu melarang pelabelan kelompok agama “kafir” dan dengan demikian secara efektif membatalkan undang-undang kemurtadan yang membuat meninggalkan Islam dapat dihukum mati.

Dengan kudeta 25 Oktober 2021, umat Kristen di Sudan takut akan kembalinya aspek hukum syariah yang paling represif dan keras. Abdalla Hamdok, yang telah memimpin pemerintahan transisi sebagai perdana menteri mulai September 2019, ditahan di bawah tahanan rumah selama hampir sebulan sebelum dia dibebaskan dan dipekerjakan kembali dalam perjanjian pembagian kekuasaan yang lemah pada November 2021.

READ  Gereja Berkomitmen Memberi Contoh Tentang Perubahan Iklim

Hamdock dihadapkan pada upaya membasmi korupsi yang telah berlangsung lama dan “negara dalam negara” dari rezim Bashir – negara dalam negara yang sama yang dicurigai membasmi pemerintahan transisi dalam kudeta 25 Oktober 2021.

Penganiayaan terhadap orang Kristen oleh aktivis berlanjut sebelum dan sesudah kudeta.

Populasi Kristen Sudan diperkirakan mencapai 2 juta, atau 4,5 persen dari total populasi lebih dari 43 juta.

© 2023 Morning Star News. adalah satu-satunya layanan berita independen yang berfokus secara eksklusif pada penganiayaan terhadap orang Kristen. Misi organisasi nirlaba ini adalah menyediakan berita yang lengkap, andal, dan adil untuk memberdayakan orang-orang di dunia bebas untuk membantu orang Kristen yang teraniaya, dan untuk mendorong orang Kristen yang teraniaya dengan memberi tahu mereka bahwa mereka tidak sendirian dalam penderitaan mereka.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*