Jemaat Ortodoks Di Amsterdam Meninggalkan Gereja Ortodoks Rusia

<

Sebuah jemaat di Belanda berusaha untuk meninggalkan Gereja Ortodoks Rusia menentang dukungan Patriark Kirill dari Moskow untuk invasi ke Ukraina, mengajukan permintaan untuk “pemecatan kanonik”

Paroki Ortodoks Rusia Santo Nikolas dari Myra di Amsterdam memposting pengumuman di halaman Facebook -nya Sabtu lalu yang menyatakan bahwa “para rohaniwan dengan suara bulat mengumumkan bahwa tidak mungkin lagi bagi mereka untuk berfungsi dalam Patriarkat Moskow dan menyediakan lingkungan yang aman secara rohani bagi umat kita. .”

Pengumuman itu “sangat menyakitkan dan sulit bagi semua pihak” dan muncul sebagai tanggapan atas apa yang disebut paroki sebagai “ancaman terhadap paroki dan rohaniwan.”

“Tidak akan ada kebaktian di gereja pada periode menjelang Rapat Umum Paroki,” kata dewan paroki. “Ini bukan hanya karena masalah keamanan, tetapi juga karena pertimbangan pastoral: dalam situasi yang sangat tegang ini, hampir tidak mungkin untuk mencapai suasana doa yang kita upayakan selama kebaktian.”

Paroki itu mengatakan telah mengajukan permintaan untuk “pemecatan kanonik” dan “juga mengirim permintaan ke Metropolitan Athenagoras dari Belgia, Belanda dan Luksemburg (Ecumenical Patriarchate of Constantinople) untuk diterima di keuskupannya.”

Per Crux, situs berita Belanda Nederlands Dagblad melaporkan bahwa para imam dan diakon yang berafiliasi dengan kongregasi menulis kepada Uskup Agung Elisey, yang mengawasi keuskupan Den Haag dan Gereja Ortodoks Rusia Belanda, untuk menyatakan bahwa mereka tidak akan menyebut nama Patriark Kirill. selama perayaan Liturgi Ilahi mereka karena komentarnya yang mendukung invasi.

Crux mencatat bahwa setidaknya 15 keuskupan Ortodoks Rusia telah mengizinkan para imam untuk berhenti memperingati Kirill dalam perayaan Liturgi Ilahi mereka.

Kirill menggambarkan lawan Rusia sebagai “kekuatan jahat” dalam khotbah 27 Februari, menambahkan bahwa mereka berperang melawan “kesatuan Rusia.”

READ  Mengapa Orang Kristen Tidak Lebih Mengasihi?

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*