John Cooper Tentang Rasa Sakit Kehilangan Persahabatan Karena Iman

<

Band rock multi-platinum Skillet merilis album studio ke-11 mereka bulan ini berjudul Dominion, dan vokalis John Cooper mendorong orang-orang Kristen untuk memeluk kebebasan di dalam Kristus berapapun harganya.

“Saya memiliki cinta sejati orang-orang Puritan dan teologi kedaulatan lingkup itu. Begitulah cara di bawah Ketuhanan Kristus, Dia telah memberikan otoritas kepada saya sebagai individu (Anda sebagai individu) atas pikiran dan tubuh saya. Bahwa saya adalah seharusnya memerintah, tentu saja, di bawah Ketuhanan Kristus, dan kemudian saya atas keluarga saya, dan Gereja memiliki lingkup otoritasnya, dan pemerintah memiliki lingkup otoritas, ”kata Cooper, mendefinisikan apa arti kekuasaan baginya selama sebuah wawancara dengan The Christian Post.

Setelah dirilis, LP 12 lagu tersebut langsung mencapai No. 1 di iTunes Top Albums. Cooper mengatakan bahwa catatan inspirasional ini benar-benar merupakan perayaan Yesus Kristus, yang adalah pemilik bangsa, dunia, dan alam semesta.

“Alasan [ Dominion ] ini sangat berarti bagi saya adalah karena kita hidup di masa di mana pemerintah berusaha untuk bertindak seperti Tuhan, dan itu telah menjadi filosofi statis dan berhala,” lanjutnya. sedang mencoba untuk menjadi, ‘Kami adalah Allah, kami adalah Bapa, kami akan memberi tahu Anda apa yang benar. Sebenarnya, orang Kristen, kami akan membungkam Anda karena kami tahu apa yang benar, dan Anda orang Kristen jahat.’ Sekarang, itu adalah pemerintahan yang mutlak dan musyrik.”

“Saya tidak bisa berbicara banyak tentang itu. Tapi itu adalah bagian dari apa yang sangat saya sukai, adalah gagasan tentang kekuasaan, perayaan kebebasan. Tetapi kebebasan sejati hanya ditemukan dalam Ketuhanan Yesus Kristus,” penulis Sedarlah dan Hidup untuk Kebenaran menyatakan.

Cooper juga memiliki serial YouTube yang populer dan menggunakan platform itu untuk berbicara tentang imannya dan secara teratur membagikan pemikirannya tentang peristiwa terkini. Sejak awal, musisi telah menghadapi banyak reaksi terhadap pendirian alkitabiah.

READ  KKR Akibatkan Siswa Sekolah di West Virginia Protes

“Saya telah menjadi musisi Kristen sekarang selama 25 tahun,” katanya. “Banyak orang berkata, ‘John, mengapa Anda menjadi begitu blak-blakan dalam beberapa tahun terakhir?’ Saya selalu blak-blakan tentang keyakinan saya pada pertunjukan, tetapi sesuatu telah berubah dalam budaya yang membuat saya tiba-tiba seperti, ‘Ya ampun, sekarang atau tidak sama sekali.’”

Mungkin cara lama untuk menjangkau yang terhilang tidak lagi dibutuhkan, pikir Cooper. Dia beralasan bahwa penginjilan pertobatan atau penginjilan yang berapi-api dan belerang tidak lagi efektif, dan juga tidak menenangkan dunia sekuler dan ideologi anti-Alkitabnya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*