Kardinal Jerman Katakan Para Imam Katolik Harus Diizinkan Menikah

<

Seorang pemimpin Gereja Katolik Roma terkemuka di Jerman mengatakan bahwa dia percaya para imam harus diizinkan untuk menikah, menentang mandat selibat selama berabad-abad bagi para Imam.

Kardinal Reinhard Marx, Archbishop of Munich dan sekutu reformis Paus Fransiskus, mengatakan kepada publikasi Jerman Sueddeutsche Zeitung bahwa dia mendukung pernikahan klerus (Imam) sebagai bagian dari reformasi untuk memerangi pelecehan seksual.

“Bagi beberapa Imam, akan lebih baik jika mereka menikah — bukan hanya karena alasan seksual, tetapi karena itu akan lebih baik untuk hidup mereka dan mereka tidak akan kesepian,” kata Marx, seperti dilansir The Associated Press . “Kita harus mengadakan diskusi ini.”

Sementara Marx menekankan bahwa dia tidak sepenuhnya menentang selibat, dia mengatakan dia percaya bahwa “akan lebih baik bagi setiap orang untuk menciptakan kemungkinan selibat dan imam yang menikah.” Dia mempertanyakan “apakah itu harus dianggap sebagai prasyarat dasar untuk setiap imam. ”

Bulan lalu, firma hukum Munich Westpfahl Spilker Wastl menghasilkan laporan setebal 1.000 halaman yang menemukan hampir 500 korban pelecehan oleh tokoh-tokoh gereja di keuskupan agung Munich dari 1945 hingga 2019.

Laporan tersebut mendapat perhatian besar sebagian karena Paus Emeritus Benediktus XVI, yang saat itu dikenal sebagai Joseph Ratzinger, menjabat sebagai uskup agung Munich dan Freising dari 1977 hingga 1982.

Sebuah titik kemarahan, menurut Catholic News Agency , adalah bahwa Ratzinger hadir untuk pertemuan yang berusaha untuk memindahkan seorang imam dengan beberapa tuduhan pelecehan ke keuskupannya. Paus emeritus mengeluarkan “permintaan tulus untuk pengampunan” dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan melalui Vatikan minggu ini tetapi membantah melakukan kesalahan.

Uskup Jerman Stefan Oster membela Ratzinger, dengan alasan bahwa pertemuan itu melibatkan merujuk imam ke keuskupan untuk menerima perawatan mental dan bahwa Ratzinger telah “mempercayakan dirinya kepada kolaborator yang melakukan kesalahan besar pada poin yang menentukan.”

READ  Mengembangkan Pemimpin dan Sikap Apatis Perlu Ditangani Gereja

 

1 Komentar

  1. Gereja katolik tdk pernah bebas dr tekanan n serangan dr luar n dlm gereja..kiranya Roh Kudus terus menguatkan apa yg telah diikrarkan ol para Bapa gereja dgn arahan n tuntunan kebijakanNYA atas segl masalah yg timbul dlm perjlnn wkt..

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*