Kiat Memimpin Dengan Baik Di Masa-Masa Penuh Gejolak

<

Tim Elmore, pendiri dan CEO dari Growing Leaders, pakar dalam mengembangkan keterampilan kepemimpinan untuk orang-orang di semua lapisan masyarakat, mengatakan bahwa keterampilan yang paling dibutuhkan saat ini untuk berkembang adalah keterampilan yang termasuk dalam kecerdasan sosial dan emosional, memperingatkan bahwa orang hari ini “merasa lebih dari yang mereka pikirkan.”

Elmore, yang bekerja bersama pelatih kepemimpinan terkenal John C. Maxwell selama 20 tahun dan telah membantu eksekutif perusahaan, pendidik, atlet profesional, dan pemimpin pelayanan selama beberapa dekade, mengatakan kepada The Christian Post dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa COVID-19 adalah “akselerator hebat.” Bagi banyak orang, termasuk para pendeta, itu berarti pandemi telah menyoroti bidang-bidang di mana kemajuan dibutuhkan, terutama dalam hal teknologi.

Selama lockdown, Elmore mengatakan menjadi jelas baginya bahwa “satu-satunya cara para pemimpin akan dapat menavigasi dengan sukses — tidak hanya bertahan tetapi berkembang — adalah dengan mengembangkan beberapa keterampilan sosial dan emosional yang, sebelum hari ini, kami tidak melakukannya. tidak perlu sebanyak itu.”

“Saya pikir perangkat keterampilan yang akan berada di bawah kecerdasan sosial dan kecerdasan emosional ini adalah kebutuhan saat ini,” tambahnya.

Untuk membantu para pendeta dan orang lain memimpin dengan baik dalam budaya yang selalu berubah saat ini, Elmore menulis buku terbarunya, Eight Paradoxes of Great Leadership (HarperCollins Leadership). Dia berbagi cerita tentang bagaimana Tuhan menggunakan orang-orang biasa dan memberi mereka visi untuk memenuhi misi-Nya.

Seperti kebanyakan buku, Elmore mengatakan dia memiliki 800 ide, tetapi hanya delapan yang berhasil. Mereka mencakup keahlian yang berlaku untuk pria dan wanita dari semua ras dan latar belakang etnis. Dia berbagi studi kasus untuk setiap poin.

READ  Ratu Elizabeth: 'Ajaran Kristus Telah Menjadi Panduan Saya'

Sementara buku itu diselesaikan selama lockdown, Elmore memberi tahu CP bahwa benih itu ditanam bertahun-tahun yang lalu saat berada di ruang hijau bersama 16 pemimpin lainnya ketika dia memiliki kesempatan untuk melakukan kelompok fokusnya sendiri. Dia bertanya apakah mereka percaya lebih sulit untuk memimpin hari ini daripada beberapa dekade yang lalu ketika mereka pertama kali memulai.

“Itu mengejutkan saya. Setiap orang berkata benar-benar lebih keras hari ini,” kata Elmore, yang menjelaskan bahwa jawaban tegas dalam afirmatif membawanya pada pencarian untuk mencari tahu mengapa itu lebih sulit. Sebagian, itu karena hidup berubah dari “rumit menjadi kompleks,” tambahnya.

Dia menyayangkan bahwa budaya saat ini adalah “salah satu atau dunia” di mana orang diharapkan berada di satu sisi atau yang lain.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*