Kita Turut Merayakan Bulan Ramadhan

/script>

Bagi teman, kolega, dan tetangga Muslim kita, Bulan Maret sekali lagi menandai dimulainya salah satu momen terbesar dalam tahun kalender mereka – Ramadhan.

Persiapan telah dilakukan selama berminggu-minggu tanpa makan atau minum di siang hari dari 22 Maret hingga 20 April, yang tahun ini bertepatan dengan Prapaskah, ketika banyak orang Kristen juga berpuasa.

Bulan Maret ini juga merayakan peringatan 30 tahun  Gerakan 30 Hari Berdoa untuk Dunia Muslim (30 Hari Berdoa), yang menyerukan agar gereja melakukan upaya yang lebih terencana untuk mempelajari, berdoa, dan menjangkau tetangga Muslim kita, baik lokal maupun luar negeri.

Gerakan ini bertepatan setiap tahun dengan Ramadhan, ketika banyak Muslim fokus pada hal-hal spiritual.

Mengetahui bagaimana berdoa untuk tetangga Muslim kita bisa terasa seperti proposisi yang sulit, dan kita belum terbantu oleh narasi yang kurang informasi yang memengaruhi perasaan dan pemikiran kita tentang budaya Islam.

Sayangnya, narasi-narasi ini sering mengabaikan semua yang ada untuk dikagumi dan dipelajari dari tetangga Muslim kita, membuat kita tidak dapat terhubung dengan budaya dan perspektif agama mereka, dan berjuang untuk mengetahui bagaimana cara berdoa. Sayang sekali, karena ada begitu banyak yang harus dirayakan! Untuk membantu umat Kristiani agar lebih terhubung, berdoa dan berdampak pada dunia Muslim tahun ini, gerakan 30 Hari Berdoa mendorong para peserta untuk melihat melampaui narasi ini dan memberi mereka pemahaman yang lebih luas tentang bagaimana secara praktis mencintai tetangga Muslim mereka dan menghargai keindahan budaya mereka. .

Sebuah perayaan keramahan, seni dan gerakan Tuhan dalam komunitas Islam

Teman saya selama bertahun-tahun, Dr David Garrison, penulis “A Wind in the House of Islam“, mencatat bahwa selama periode yang sama dengan berlangsungnya gerakan 30 Hari Doa, ada gerakan lambat tapi pasti dari orang-orang dengan Latar belakang Muslim datang kepada Kristus. Nyatanya, lebih banyak Muslim yang dengan rela memutuskan untuk mengikut Kristus dalam tiga dekade terakhir daripada 1.400 tahun interaksi Kristen-Muslim sebelumnya. Doa mengubah banyak hal!

READ  Kondisi Umat Kristen Di Afghanistan Mengerikan Di Bawah Taliban

Mengenal tetangga Muslim Anda bisa menjadi pengalaman yang menyenangkan dan membuka mata. Ketika berbicara dengan rekan saya Dennis baru-baru ini di Operation Mobilization – sebuah gerakan Kristen global yang berusaha untuk membagikan kasih Yesus di seluruh dunia – dia berkomentar bahwa komunitas Muslim Turki di London dan Tenggara di mana dia mendirikan gereja tidak pernah bertemu bersama tanpa menawarkan keramahtamahan. “Tidak pernah ada pertemuan tanpa makanan; itu tidak akan terjadi; semua orang membawa hidangan untuk dibagikan.”

Kedengarannya sangat alkitabiah! Banyak kisah dalam Injil berpusat pada berbagi makanan. Keramahtamahan memainkan peran besar dalam budaya Islam juga, dan salah satu nama Tuhan dalam Islam adalah Al-Kareem yang berarti ‘yang murah hati’. Pandangan yang kita miliki tentang Tuhan selalu membentuk budaya dan kepentingan yang ditempatkan pada kedermawanan ini berdampak pada umat Islam dengan cara yang sama. Ketika saya pergi keluar dengan teman-teman Muslim, saya tahu akan terjadi pertengkaran tentang siapa yang akan membayar makanan dan minuman. Bukan karena tidak ada yang mau membayar, tetapi karena semua orang berusaha membayar untuk orang lain!

Di samping keramahtamahan, saya menemukan seni sebagai cara ampuh untuk berhubungan dengan tetangga Muslim saya. Setelah tinggal di Alexandria, Mesir, selama 15 tahun di mana saya mengajar seni industri, saya menjadi terpesona dengan gaya seni Islam. Media standar saya untuk bekerja adalah kayu, jadi ketika seorang teman seniman memberi saya sepotong kayu apung, terbuat dari Mahoni, yang terdampar di pantai, saya memutuskan untuk mengukirnya dengan simbol Kristen dan Muslim. Muslim percaya perbuatan baik Anda akan ditimbang terhadap perbuatan buruk Anda pada hari penghakiman. Jadi, saya mengambil timbangan dan memainkan bentuknya, membuat salib di dalamnya dan mengukir dua dari 99 nama Allah di setiap sisi timbangan – El Adel, Yang Adil dan El Rahman, Yang Maha Penyayang.

READ  50 Tewas Dalam Serangan di Nigeria Pada Minggu Pentakosta

Karya seni ini telah menarik banyak minat tetangga Muslim saya dan memicu percakapan yang tak ternilai harganya. Banyak dari tanggapan mereka benar-benar mengejutkan saya. Beberapa menebak atau bingung, beberapa meneteskan air mata saat merenungkan maknanya; salib menjadi tempat pertemuan keadilan dan belas kasihan-Nya.

Tuhan adalah cinta. Ini pintunya. Seni, bagi banyak orang, mencapai tempat yang tidak dapat ditembus oleh kata-kata, tetapi seni bukanlah satu-satunya cara untuk melakukannya. Memahami budaya Muslim adalah kunci untuk membuka lebih banyak percakapan dan berbicara dengan teman dan tetangga kita tentang Yesus.

Kami telah melihat Tuhan bergerak dalam komunitas Islam di Inggris dan seluruh dunia selama 30 tahun sejak 30 Hari Doa untuk Dunia Muslim dimulai. Tapi masih banyak yang bisa kita lakukan untuk sepenuhnya mencintai tetangga Muslim kita. Bisakah kita meluangkan waktu untuk belajar tentang, berdoa dan menjangkau komunitas mereka, berterima kasih kepada Tuhan karena dia sudah bergerak di antara mereka?

Alan Hallmart melayani dengan Operation Mobilisation (OM). Untuk terlibat dalam 30 Hari Berdoa OM, kunjungi: https://www.uk.om.org/30-days-prayer

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*