Komitmen Kepada Kristus Tanpa Komitmen Kepada gereja-Nya

/script>

Perjanjian Baru, dari Kisah Para Rasul 2 sampai Wahyu 3, adalah tentang gereja lokal. Namun kisah tersebut adalah bagian besar dari Alkitab!

Gereja lokal adalah rencana Allah A untuk melaksanakan misinya di bumi, dan Dia tidak memberi kita rencana B.

Tentu, gereja lokal bisa berantakan. Itu terbuat dari anggota yang tidak sempurna seperti Anda dan saya. Kita semua adalah orang berdosa. Tidak ada gereja lokal yang hampir sempurna.

Tetapi Tuhan menjelaskan bahwa orang Kristen harus terhubung dengan gereja lokal. Apa pun yang kurang dari komitmen dan pengabdian kita kepada gereja kita tidak lain adalah ketidaktaatan kepada Allah.

Dan tingkat dasar dari komitmen kita seharusnya adalah berkumpul. Bentuk pertemuan kami yang paling umum adalah kebaktian. Tapi saya kagum pada berapa banyak orang Kristen yang memandang pengumpulan anggota gereja hanya sebagai kegiatan opsional. Itu bersaing dengan tidur, kesibukan, olahraga, dan sikap apatis.

Dunia yang menyaksikan melihat komitmen suam-suam kuku kita dan dengan tepat menyimpulkan bahwa kita tidak berkomitmen kepada Juruselamat yang memberi kita gereja. Jika kita tidak menanggapi Yesus dengan serius, mengapa mereka harus?

Di Church Answers, kami telah terlibat dengan para pemimpin gereja selama bertahun-tahun. Kami meminta mereka untuk membedakan tingkat dasar komitmen anggota gereja mereka. Meskipun angka-angka ini tidak tepat, angka-angka tersebut mewakili esensi dari apa yang telah kita pelajari. Kami mengklasifikasikan anggota gereja ke dalam empat kategori menurut frekuensi kehadiran mereka. Kami tidak memasukkan anggota gereja yang tidak pernah hadir. Mereka seharusnya tidak ada di lingkaran gereja.

 

Kategori Frekuensi Kehadiran Estimasi % Anggota Jemaat

Inti 3 s/d 4 kali sebulan 30%

Marginal 1 s/d 2 kali sebulan 25%

Memudar 4 s/d 10 kali setahun 25%

READ  Doa Bukan Sekadar Ritual Tetapi Hubungan Yang Kuat

Budaya 1 s/d 3 kali setahun 20%

 

Inti 

Intinya, gereja lokal adalah prioritas. Mereka menunjukkan komitmen lebih dari menawarkan alasan. Kelompok ini kemungkinan menyediakan 80% sampai 90% dari pemberian keuangan gereja. Mereka adalah yang pertama menjadi sukarelawan dan yang terakhir mengeluh. Mereka adalah inti dari gereja. Mereka tidak sempurna, tetapi sebagian besar menyenangkan bagi banyak orang. Kami memperkirakan mereka mencapai sekitar 30% dari keanggotaan di gereja pada umumnya.

Marjinal

Beberapa pengunjung gereja mungkin merasa tidak nyaman dengan kategorisasi kami tentang seseorang yang hadir sekali atau dua kali sebulan sebagai marjinal. Terus terang, banyak gereja memiliki penatua dan diaken dalam kategori ini. Tetapi para anggota ini, paling banter, hadir setiap minggu. Komitmen mereka kepada gereja Kristus adalah suam-suam kuku. Kami memperkirakan bahwa kaum marjinal mencapai 25% dari keanggotaan di gereja tipikal.

Pudar

Seorang anggota gereja yang hanya hadir empat sampai 10 kali setahun kemungkinan akan keluar dari gereja. Mereka akan segera berada di kategori terakhir, budaya, atau mereka akan keluar sama sekali. Mereka “memudar”. Kami memperkirakan bahwa akun pemudaran untuk 25% dari keanggotaan di gereja tipikal.

Kultural

Di masa lalu, kategori anggota gereja ini jauh lebih besar. Anggota gereja budaya menghadiri gereja secara sporadis, satu sampai tiga kali setahun, supaya mereka dapat mengatakan bahwa mereka adalah bagian dari gereja. Mereka pikir perlu untuk mengidentifikasi sebagai seorang Kristen atau anggota gereja untuk diterima di komunitas karena alasan bisnis, politik, atau relasional. Meskipun kami memperkirakan bahwa akun budaya untuk 20% dari jumlah anggota biasa, jumlah ini menurun. Kebanyakan orang saat ini tidak berpikir ada manfaat budaya untuk mengidentifikasi diri dengan gereja.

 

Tanggapan gereja

Salah satu alasan utama berkurangnya komitmen anggota gereja adalah, sederhananya, banyak yang bukan orang Kristen. Mereka adalah orang Kristen dalam nama saja. Mereka memiliki komitmen yang minim terhadap gereja Kristus karena mereka tidak memiliki komitmen terhadap Kristus.

READ  Melakukan Yang Benar Tapi Tidak Dengan Segenap Hati

Kita perlu berhati-hati dalam memperkirakan apakah kelompok anggota gereja adalah orang Kristen. Kita pada akhirnya tidak bisa mengetahui hati mereka. Namun, berdasarkan bukti anekdot yang sedang berlangsung, kami memperkirakan persentase orang Kristen untuk setiap kategori anggota gereja:

  • Inti: 90% adalah orang Kristen.
  • Marjinal: 60% adalah orang Kristen.
  • Memudar: 30% adalah orang Kristen.
  • Budaya: 10% adalah orang Kristen.

Baru-baru ini saya menulis sebuah buku, I Am a Christian , untuk menghadapi kenyataan ini. Meskipun buku ini pasti dapat digunakan dalam kelas anggota baru, tujuan utama saya adalah untuk berbicara kepada mereka yang sudah menjadi anggota gereja tetapi kemungkinan besar bukan orang Kristen. Buku ini mengajukan pertanyaan yang lugas tetapi alkitabiah yang menyentuh inti kepercayaan seseorang.

Doa saya adalah  saya seorang Kristen akan membuka mata anggota gereja yang bukan Kristen dan itu akan menjadi sumber jaminan yang besar bagi mereka yang beragama Kristen. Bahkan sekarang, para pemimpin gereja telah mulai menggunakan buku ini sebagai langkah pemuridan berikutnya di gereja mereka.

Inti dari itu semua

Agar benar-benar jelas, teologi saya tidak menyatakan bahwa keanggotaan gereja adalah syarat keselamatan. Keselamatan hanya oleh kasih karunia ketika kita menaruh iman kita kepada Kristus.

Tetapi buktinya kuat, jika tidak berlebihan, bahwa banyak anggota gereja belum benar-benar menjadi pengikut Kristus. Komitmen kepada Kristus tanpa komitmen kepada gereja-Nya bertentangan dengan ajaran Perjanjian Baru.

Anggota gereja yang tidak aktif, dalam banyak hal, adalah sebuah oxymoron. Sudah waktunya untuk mengatasi masalah anggota gereja yang terpinggirkan, memudar, dan budaya.

Karena, pada akhirnya, ini adalah masalah Injil.

Awalnya diterbitkan di Church Answers. 

CP-Thom S. Rainer, Op-ed Contributor | Pendiri dan CEO Church Answers, sebuah komunitas online dan sumber daya bagi para pemimpin gereja. Sebelum mendirikan Church Answers, Rainer menjabat sebagai presiden dan CEO LifeWay Christian Resources. Sebelum datang ke LifeWay, dia melayani di The Southern Baptist Theological Seminary selama dua belas tahun di mana dia menjadi dekan pendiri Sekolah Misi dan Penginjilan Billy Graham. Lulusan Universitas Alabama tahun 1977 dan meraih gelar Master of Divinity dan Ph.D. dari The Southern Baptist Theological Seminary.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*