Malaysia Melarang Umat Islam Memasuki Gereja

/script>

Satu negara bagian Malaysia telah mengeluarkan fatwa yang melarang umat Islam memasuki gereja dan tempat ibadah non-Muslim lainnya. 

Fatwa tersebut disahkan pada 15 Maret di negara bagian Selangor di Malaysia barat dan diyakini sebagai reaksi terhadap acara yang diadakan oleh Menteri Olahraga Malaysia agar warga belajar lebih banyak tentang agama Kristen, Open Doors melaporkan.

Selangor adalah negara bagian terpadat di Malaysia, yang merupakan negara mayoritas Muslim – 63,5 persen negara pada tahun 2020.

Menurut konstitusi negara, Islam adalah agama negara Malaysia. Konstitusi juga memungkinkan beberapa pembatasan pada proselitisasi Muslim. 

Tidak semua Muslim mendukung fatwa tersebut. 

Politisi Muslim Syed Saddiq mengatakan dalam sebuah video yang diposting di media sosial: “Bagaimana kita ingin anak-anak kita hidup dalam masyarakat yang harmonis ketika mereka tidak dapat memahami agama dan budaya teman sebayanya sendiri.

“Apa perlunya menjaga gerbang Muslim di Selangor? Jangan katakan bahwa jika Anda memasuki gereja, iman Anda akan goyah. Setiap orang dari agama yang berbeda di sini mendengar adzan [Islam] lima kali sehari.”

Malaysia berada di peringkat 43 dalam Daftar Pantauan Dunia tahunan Open Doors dari negara-negara di mana orang Kristen menghadapi penganiayaan paling ekstrem. 

Open Doors menyoroti beberapa konsekuensi praktis dari fatwa tersebut, yang akan mencegah umat Islam menghadiri pernikahan atau acara lain yang diadakan di gereja, dan mempengaruhi pendapatan koordinator acara dan fotografer pernikahan. 

Seorang juru bicara untuk amal mitra Open Doors di Malaysia prihatin dengan fatwa tersebut. 

“Sangat mengkhawatirkan melihat meningkatnya insiden seperti ini, memberikan kontrol lebih dan lebih kepada otoritas Islam dan membatasi hak-hak minoritas,” katanya.

“Namun, saya merasa bahwa telah terjadi pergeseran mentalitas di kalangan minoritas dan bahkan di dalam komunitas Islam. Orang-orang muak dikendalikan dan mereka berbicara.”

READ  Seminari Gordon-Conwell Akan Jual Kampus Utama Seluas 100 Hektar

(Christian Today)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*