Ditemukan Terjemahan Injil Matius Dalam Bahasa Syria Kuno

/script>

Terjemahan asli Injil tulisan tangan Syria (Peshitta) dari abad ke-9 ditampilkan pada pameran “Book of Books” di Museum Tanah Alkitab pada 23 Oktober 2013, di Yerusalem, Israel. | Gambar Uriel Sinai/Getty

Seorang ilmuwan mengklaim telah menemukan terjemahan kuno tersembunyi yang berisi bagian-bagian dari Injil Matius yang dikatakan sebagai satu-satunya “sisa naskah keempat yang membuktikan versi Syria Kuno” dari Injil.

Para peneliti, termasuk Grigory Kessel dari Austrian Academy of Sciences (OeAW atau Österreichische Akademie der Wissenschaften), menggunakan fotografi ultraviolet untuk menemukan terjemahan kuno yang tersembunyi di bawah tiga lapis teks.

Studi  yang diterbitkan bulan lalu di jurnal New Testament Studies, menampilkan interpretasi dari Matius 11:30 hingga Matius 12:26, ​​yang awalnya diterjemahkan sebagai bagian dari terjemahan bahasa Syria Kuno hampir 1.500 tahun yang lalu  .

Menurut British Library , Syriac adalah dialek bahasa Aram Timur yang digunakan oleh Gereja di Syria dan beberapa negara di Timur Tengah dari abad pertama hingga Abad Pertengahan. Meskipun ditulis dalam alfabet yang sama dengan bahasa Ibrani, bahasa Syriac memiliki karakter uniknya sendiri.

“Sejauh menyangkut penanggalan buku Injil, tidak ada keraguan bahwa itu diproduksi tidak lebih dari abad keenam,” tulis penelitian tersebut. “Meskipun sejumlah manuskrip bertanggal dari periode ini terbatas, perbandingan dengan manuskrip Syria memungkinkan kita untuk mempersempit kerangka waktu yang mungkin ke paruh pertama abad keenam.”

Menurut pernyataan yang dirilis OeAW awal bulan ini, teks yang ditemukan itu dibuat pada abad ketiga dan disalin pada abad keenam. Lebih dari 1.000 tahun yang lalu, seorang juru tulis di Israel kuno menghapus kitab Injil yang bertuliskan teks Syria untuk digunakan kembali, karena perkamen itu adalah sumber daya yang langka di padang pasir pada Abad Pertengahan dan sering digunakan kembali.

READ  Christian Aid Serukan Agar Inggris Dan Komunitas Internasional Membantu Afganistan

“Tradisi Kekristenan Syria Kuno mengenal beberapa terjemahan Perjanjian Lama dan Baru,” kata Kessel. “Sampai baru-baru ini, hanya dua manuskrip yang diketahui berisi terjemahan Injil Syria Kuno.”

Salah satu fragmen itu disimpan di British Library di London. Fragmen kedua ditemukan sebagai “palimpsest”, atau manuskrip bekas yang masih memiliki jejak bentuk aslinya, di Biara St. Katarina di Gunung Sinai.

Fragmen yang diidentifikasi oleh Kessel menawarkan “gerbang unik” ke fase awal “transmisi tekstual” Injil.

“Misalnya, sementara bahasa Yunani asli dari Matius pasal 12, ayat 1 mengatakan: ‘Pada waktu itu Yesus pergi ke ladang gandum pada hari Sabat; dan murid-muridnya menjadi lapar dan mulai memetik bulir gandum dan makan,’ terjemahan bahasa Syria mengatakan: ‘[…] mulai memetik bulir gandum, menggosoknya di tangan mereka, dan memakannya,” kata pernyataan itu.

Claudia Rapp, direktur Institute for Medieval Research di OeAW, memuji Kessel atas penemuan tersebut, memuji peneliti atas “pengetahuannya yang mendalam” tentang teks Syria kuno dan karakteristik aksara.

Rapp memperkirakan bahwa terjemahan Syria dibuat setidaknya satu abad sebelum beberapa manuskrip Yunani tertua yang masih ada, termasuk  Codex Sinaiticus. Codex Sinaiticus adalah teks lengkap Injil yang diyakini lebih tua dari abad keempat.

“Penemuan ini membuktikan betapa produktif dan pentingnya interaksi antara teknologi digital modern dan penelitian dasar ketika berhadapan dengan manuskrip abad pertengahan,” kata Rapp.

Pada bulan Februari,  The Christian Post melaporkan tentang pelelangan Codex Sassoon yang akan datang pada bulan Mei, yang dilaporkan merupakan kodeks tunggal paling awal yang berisi semua kitab dalam Alkitab Ibrani. Dibuat sekitar tahun 900, buku ini terdiri dari 24 buku yang terbagi menjadi tiga bagian.

Alkitab Ibrani adalah dasar dari tiga agama Ibrahim, Kristen, Yudaisme dan Islam. 24 buku berisi Kitab Suci Ibrani kanonik: Taurat, Nevi’im dan Ketuvim.

READ  RAPI Menemui Belahan Jiwa Mendukung Paslon 02

Sotheby’s, perusahaan seni rupa yang melelang buku tersebut, menyarankan buku itu dapat terjual hingga $50 juta pada lelang yang dijadwalkan di New York. Sebelum pelelangan, manuskrip tersebut berkeliling ke beberapa kota besar, termasuk Tel Aviv, Israel, Dallas, dan Los Angeles, memberikan kesempatan kepada publik untuk melihatnya.

Samantha Kamman adalah reporter The Christian Post.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*