Masalah Meluas di Dalam Gereja Seperti Percabulan

/script>

Seperti yang telah saya amati badai api dari artikel Josh Butler yang diperdebatkan dengan hangat di The Gospel Coalition,  “Sex Won’t Save You (But it Points to One who Will),”  saya memiliki begitu banyak pertanyaan. Memang, di alam semesta manakah sebuah buku yang menggambarkan vagina sebagai Tempat Mahasuci diberi label “Protestant magnum opus on sexual ethics we’ve been waiting for”?

Artikel yang sekarang ditarik mencerminkan masalah yang meluas di dalam gereja: percabulan/ kemesuman seks Kristen.

Hyper-spiritualizing sex bukanlah jaminan untuk melakukannya dengan benar. Faktanya, melakukan hal itu sebenarnya bisa menjadi jaminan untuk melakukan kesalahan. Kami membuat kesalahan yang sama seperti masyarakat sekuler ketika kami membingkai seks sebagai tujuan akhir dari keintiman. Keselamatan lebih baik daripada seks; itu didasarkan pada pekerjaan Tuhan, bukan pekerjaan kita; itu diterima dengan iman, bukan dengan perasaan; itu dijamin oleh darah Kristus, bukan tubuh kita; itu diungkapkan dengan cinta, bukan nafsu; itu dipenuhi dengan kebangkitan, bukan orgasme.

“Cinta yang dewasa memungkinkan yang satu menyatu dengan yang lain, tetapi tidak tenggelam,” tulis Maurice Lamm, seorang sarjana Ibrani. Ini jauh lebih sedikit tentang penetrasi dan lebih banyak tentang membiarkan “pikiran ini ada di dalam kamu, yang juga ada di dalam Kristus Yesus.” (Filipi 2:5)

Lamm melanjutkan, bertanya: “Apa, dalam filsafat Yahudi, sifat persaudaraan?”

“Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya, dan bersatu dengan istrinya, sehingga keduanya menjadi satu daging” (Kejadian 2:24). “Satu daging,” kata ilmuwan, “adalah lambang bukan hanya dari hubungan seksual persatuan tetapi dari keintiman persahabatan .… Itu adalah usaha hidup bersama tidak hanya dalam gairah gairah seksual singkat, tetapi dalam perpaduan kepribadian yang mendalam.”

READ  Suami Dapat Membangun Kehidupan Seksual Yang Sehat

Mengapa begitu banyak penulis laki-laki Kristen mengidolakan kepuasan alih-alih mengakui bahwa kenikmatan seksual terbaik adalah buah dari keintiman yang sudah terjalin di luar kamar tidur?Kesatuan sejati adalah persahabatan, persaudaraan, komitmen, dan keamanan dari dua orang yang menggabungkan kehidupan.

Sebagai coach bagi mereka yang sembuh dari pernikahan Kristen yang kejam, filter internal saya dan audiens utama saya kemungkinan besar berbeda dari pembaca pada umumnya. Namun, meskipun penerbit dan editor tidak memandang penyintas pelecehan sebagai “pembaca biasa”, setidaknya satu dari tiga wanita di bangku gereja mengalami (atau pernah) mengalami kekerasan dalam rumah tangga, pemerkosaan, atau penguntitan oleh pasangan intim .

Terlebih lagi, “perkiraan menunjukkan 13% wanita dan 6% pria mengalami paksaan seksual, yang didefinisikan sebagai penetrasi seksual yang tidak diinginkan setelah ditekan secara non-fisik.”

Menurut U.S. Department of Justice, hampir 80% pemerkosaan dan kekerasan seksual tidak pernah dilaporkan. Hanya sekitar 23% korban yang melaporkan jenis kejahatan ini ke polisi. Untuk menjelaskannya dengan jelas: dari setiap 1.000 pemerkosaan hanya 310 yang akan dilaporkan ke penegak hukum , dan hanya 25 pelaku yang akan menghabiskan malam di penjara.

Mengapa ini relevan? Karena setiap audiens dijamin termasuk jumlah signifikan yang terkena dampak kekerasan dan pelecehan seksual. Tidak lagi dapat diterima (dan sejujurnya, tidak pernah demikian) bagi penulis dan penerbit Kristen untuk menghindari pertanggungjawaban hanya dengan mengatakan, pada dasarnya, “kami tidak menulis untuk mereka , kami menulis untuk orang normal .”

Melalui lensa inilah saya membaca artikel Butler, dan tanggapan komunitas penyintas pelecehan terhadapnya sangat mendalam. Sementara beberapa orang menganggap penyintas sebagai pemalu yang trauma, bagaimana jika penulis memperlakukan mereka sebagai ahli seks yang salah, dengan cara yang sama kita memandang mereka yang selamat dari kanker dan kemudian menciptakan protokol pengobatan mutakhir? Bagaimana jika penerbit dan editor secara kolektif meluangkan waktu untuk mendengarkan dan mengkalibrasi ulang? Bisakah kita kemudian menghindari pengulangan salah langkah dan kesalahan yang sama ini?

READ  Mengapa Ribut-Ribut Tentang Dosa Asal?

Selama tahun-tahun pernikahan saya dengan seorang pendeta yang kecanduan pornografi, seks dalam pernikahan bersifat eksploitatif dan robotik. Sebagai pengantin perawan tanpa patokan untuk dibandingkan, saya menghabiskan 13 tahun percaya bahwa seks yang tidak menyenangkan dan tidak memuaskan adalah norma. Saat itu, artikel Butler akan memperkuat perasaan saya bahwa fantasinya yang terinspirasi dari pornografi mendikte kewajiban saya yang tidak dapat disangkal, terlepas dari ketidaknyamanan fisik atau emosional. Lagi pula, jika ejakulasi adalah pemberiannya yang paling berkorban, maka menutup pintu ke Tempat Maha Suci harus sama dengan penolakan spiritual terakhir. Anda tidak bisa menjadi jauh lebih efektif dengan perjalanan rasa bersalah spiritual yang disucikan untuk memaksa istri yang dieksploitasi secara seksual

Bagi orang yang selamat dari penyerangan orang dewasa atau penganiayaan masa kanak-kanak, mengaitkan citra eksplisit dengan konsep keselamatan akan terlihat sebagai penghinaan dan juga tidak senonoh. Saya mengangkat topik ini di beberapa kelompok pendukung pribadi saya yang berisi lebih dari 8.000 anggota. Berikut adalah beberapa komentar yang telah mereka izinkan untuk saya bagikan:

“Saya merasa ingin muntah. Itu membawa kembali kenangan inses dari masa lalu saya, dan membuat saya merasa kotor dan lebih sadar akan bagian tubuh seksual saya daripada identitas saya sebagai anak Tuhan yang merupakan bagian dari Tubuh Kristus.” —Greta

“Sebagai penyintas pelecehan seksual anak, saya tidak bisa membaca semua artikel Butler. Apa yang saya baca sangat mengecewakan saya setelah bertahun-tahun menjalani terapi, saya bahkan tidak dapat membayangkan bagaimana hal itu akan menimpa saya sebagai remaja atau dewasa muda sebelum terapi. Mungkin telah mematikan saya pada Yesus dan gereja sama sekali!” — Anna

“Memiliki suami yang kecanduan pornografi, artikel ini membuat perut saya mual.” —Jessica

“Kedengarannya seperti apa yang akan ditulis oleh seorang remaja puber yang berpikir tentang segala sesuatu dalam kaitannya dengan seks, mengira itu adalah teologi yang mendalam.” —Jeff

“Mencabut artikel dengan alasan bahwa ‘tidak memiliki konteks yang cukup untuk membantu dalam format ini’ dan menyiratkan bahwa pesan tersebut entah bagaimana lebih ‘bermanfaat’ jika Anda membacanya lebih banyak, adalah saus yang lemah dan menghina. Tidak ada ‘konteks’ di mana premis, metafora, dan kesimpulan artikel secara ajaib menjadi ‘membantu’, atau bahkan dapat ditoleransi. — Kathryn

Dalam pandangan saya, tidak ada satu sumber lagi yang boleh dirilis tentang pernikahan, seks, atau hubungan tanpa terlebih dahulu diperiksa tentang dampak potensial pada pembaca yang mengalami trauma seksual dan relasional. Sudah lama berlalu untuk menyadari bahwa penyintas pelecehan adalah proporsi yang signifikan (jika tidak sama atau bahkan mungkin mayoritas) dari setiap peserta ” pembaca normal”.

Dan inilah waktunya untuk membuat dan merilis konten yang sesuai.

READ  Antusiasme Generasi Z Mengemban Misi

CP- Sarah McDugal, Op-ed contributor, penulis, pembicara, pelatih pemulihan penyalahgunaan, dan co-founder of Wilderness to WILD & the TraumaMAMAs mobile app. Menciptakan kursus, komunitas, dan pelatihan untuk wanita yang pulih dari deceptive sexual trauma, coercive control, and intimate terrorism.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*