Orang Mungkin Belum Pernah Mendengarkan Injil Sebenarnya

/script>

The Gospel!

Kami mendengar ungkapan itu banyak dilontarkan hari ini. Kami menyebut gaya musik tertentu “gospel music” karena memiliki bunyi tertentu. Ketika kita benar-benar ingin seseorang memercayai apa yang kita katakan, kita dapat menambahkan, “Dengarkan — ini adalah ‘kebenaran Injil’!”

Sayangnya, bagaimanapun, kata Injil sebagian besar telah kehilangan artinya dalam budaya saat ini. Ini adalah pendapat pribadi saya bahwa kebanyakan orang Amerika — apalagi orang lain di dunia — belum benar-benar mendengar presentasi Injil yang benar.

Kita mendengar beberapa orang mengatakan bahwa mereka “memberitakan Injil,” padahal kenyataannya mereka bahkan tidak tahu apa arti sebenarnya dari istilah itu.

Kita semua perlu mengetahui apakah Injil itu karena dua alasan yang sangat penting:

  1. Kita ingin memastikan bahwa kita telah mendengar Injil yang benar dan telah menanggapinya, jangan sampai kita memiliki harapan palsu mengenai keselamatan yang kita pikir kita miliki;
  2. Yesus mengatakan kepada kita untuk “pergi ke seluruh dunia dan memberitakan Injil” (Markus 16:15, NIV).

Kata-kata itu tidak hanya ditujukan kepada pendeta, guru, penginjil, dan misionaris; itu ditujukan kepada setiap pengikut Yesus Kristus! Kami tidak bisa begitu saja melepaskan diri atau tidak tertarik pada subjek ini. Takdir abadi manusia benar-benar tergantung pada keseimbangan.

Apa pendapat Anda tentang seorang ahli bedah yang baru saja mulai memotong pasien tanpa benar-benar tahu apa yang dia lakukan? Satu kesalahan, dan orang itu bisa cacat seumur hidup – atau bahkan bisa mati di meja operasi. Namun pesan yang kami bawa ini memiliki konsekuensi yang jauh lebih luas daripada itu, karena ada konsekuensi yang bertahan selamanya.

Kabar baik, kabar buruk

Elemen apa yang harus ada agar Injil menjadi Injil? Definisi teknis dari kata Injil adalah “kabar baik.”

Kita semua pasti pernah mendengar ungkapan “Saya punya kabar baik dan kabar buruk…” Mendengar pernyataan seperti itu, biasanya kita ingin mengetahui yang terburuk terlebih dahulu.

Anda mungkin pernah mendengar tentang dokter yang berkata kepada pasiennya, “Saya punya kabar baik dan kabar buruk.”

Pasien menjawab, “Apa kabar baiknya?”

Dokter berkata, “Kamu hanya punya waktu tiga minggu untuk hidup.”

Jengkel, pasien menjawab, “Jika itu kabar baiknya, apa kabar buruknya?”

Dokter menjawab, “Seharusnya saya memberi tahu Anda dua minggu yang lalu.”

READ  Injil Di Telapak Tangan Yang Terluka

Ketika berbicara tentang Injil, kabar buruknya adalah kenyataan bahwa kita semua berdiri sebagai orang berdosa di hadapan Allah yang kudus. Tidak peduli siapa kita, kita semua telah berdosa – terkadang karena ketidaktahuan tetapi lebih sering dengan sengaja. Namun, bahkan ketika seorang pembuat perhiasan memajang sebuah cincin atau kalung yang indah dengan latar beledu gelap untuk menonjolkan keindahannya, Allah telah memilih untuk menunjukkan kepada kita betapa baiknya Kabar Baik itu dengan terlebih dahulu menyampaikan kabar buruknya kepada kita.

Begitu kita melihat kelemahan kita sepenuhnya, ketidakmampuan kita untuk melakukan apa pun untuk meringankan kondisi kita yang malang, kita dapat menghargai dengan lebih baik hadiah utama yang telah diberikan Tuhan kepada kita:

Ketika kita sama sekali tidak berdaya, Kristus datang pada waktu yang tepat dan mati untuk kita yang berdosa. Sekarang, kebanyakan orang tidak mau mati untuk orang yang lurus, meskipun seseorang mungkin rela mati untuk orang yang sangat baik. Tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya yang besar kepada kita dengan mengirimkan Kristus untuk mati bagi kita ketika kita masih berdosa. ( Roma 5:6-8, NLT )

Renungkan itu sejenak.

Pertimbangkan keindahan keselamatan dengan latar belakang gelap dosa kita. Tuhan tidak memberi kita hadiah ini karena kita pantas mendapatkannya; Dia memberikannya kepada kami karena kami sangat tidak layak. Tidak ada cara lain untuk memenuhi tuntutan kebenaran Tuhan; kami sama sekali tidak mampu memperbaiki diri kami sendiri (apalagi menyelamatkan diri kami sendiri), dan kami menghadapi masa depan di Neraka karena dosa-dosa kami.

Namun Tuhan, dalam kasih-Nya yang besar, mengutus Anak-Nya sendiri untuk turun dari Surga dan mati di kayu salib menggantikan kita. Saya menyukai cara Paulus mempersonalisasikannya ketika dia berkata, “Saya hidup oleh iman kepada Anak Allah, yang telah mengasihi saya dan menyerahkan diri-Nya untuk saya”Galatia 2:20, NIV ).

Kesenjangan yang hanya bisa dijembatani oleh Tuhan

Tidak ada cara lain untuk menyelesaikan masalah dosa serius yang kita semua hadapi ini. Kita tahu bahwa Tuhan itu sempurna. Dan kita tahu bahwa manusia tidak sempurna dan berdosa. Jadi, Yesus, Allah-manusia, secara unik memenuhi syarat untuk menjembatani kesenjangan antara manusia yang berdosa dan Allah yang kudus. Dia adalah satu-satunya yang bisa melakukan itu: “Dan semua ini adalah pemberian dari Tuhan, yang membawa kita kembali kepada dirinya sendiri melalui Kristus. Dan Tuhan telah memberi kita tugas untuk mendamaikan orang dengannya. Karena Tuhan ada di dalam Kristus, mendamaikan dunia dengan dirinya sendiri, tidak lagi memperhitungkan dosa orang terhadap mereka. Dan dia memberi kami pesan rekonsiliasi yang luar biasa ini”2 Korintus 5:18-19, NLT ).

READ  YouVersion Lakukan Kolaborasi Untuk Jangkau Dunia Tahun 2033

Ini bukan tentang apa yang saya lakukan untuk menyenangkan atau menjangkau Tuhan. Saya melakukan segalanya untuk tidak menyenangkan dan gagal untuk mencapai Dia. Inilah mengapa Yesus Kristus adalah satu-satunya jalan menuju Bapa! Bahkan, dia mengatakannya sendiri dalam Yohanes 14: 6 (NIV) : “Akulah jalan, kebenaran, dan hidup. Tidak seorang pun datang kepada Bapa kecuali melalui aku.” Tapi itu tidak baik. Sama sekali tidak. Kitab Amsal dengan jelas memberi tahu kita bahwa “Ada jalan yang disangka orang lurus, tetapi ujungnya menuju maut”Amsal 14:12, NKJV ).

Di masa yang secara politis benar di mana kita hidup ini, kita tergoda untuk mengayuh lembut masalah ini dan mengatakan sesuatu seperti “kita semua menyembah Tuhan yang sama. Anda dapat memilih jalan Anda. Saya telah memilih milik saya. Milik saya adalah Kristus. Tetapi jika Anda ingin beribadah dengan cara lain, tidak apa-apa.”

Rasul Petrus menggarisbawahi fakta penting ini, menggemakan kata-kata Kristus: “Keselamatan tidak ada di dalam siapa pun! Tidak ada nama lain di seluruh Surga bagi orang-orang untuk dipanggil untuk menyelamatkan mereka”Kisah Para Rasul 4:12, NLT ).

Yesus, sebagai Tuhan, adalah satu-satunya yang dapat menjembatani kesenjangan dan menumpahkan darah-Nya menggantikan kita. Bagi kita sebagai orang Kristen mengatakan hal lain tidak hanya salah – itu adalah gambaran yang salah dari Injil! Dan Tuhan menganggapnya sangat serius.

Di sana, di kayu salib itu, semua dosa dunia dicurahkan ke atas Yesus Kristus saat Ia menjadi korban penghapus dosa bagi kita: “Ia yang tidak mengenal dosa dijadikan dosa bagi kita, supaya kita menjadi kebenaran Allah di dalam Dia.”2 Korintus 5:21 ).

Faktanya adalah, jika umat manusia dapat mencapai Tuhan dengan cara lain, Yesus tidak harus mati. Kematian sukarela-Nya di kayu salib dengan jelas menggambarkan fakta bahwa tidak ada jalan lain . Mereka yang menolak tawaran pengampunan-Nya yang penuh kasih – yang diberikan kepada semua orang – melakukannya atas risiko mereka sendiri.

READ  Apa Gunanya Mengaku Injili; Tapi Tidak Beritakan Injil?

Ini adalah kesepakatan yang dilakukan

Itulah sebabnya Yesus meneriakkan tiga kata ini di kayu salib Kalvari: “Sudah selesai” ( Yohanes 19:30 ). Ungkapan itu dapat diterjemahkan dengan berbagai cara: “Sudah berakhir; itu dibayar; itu dilakukan; itu tercapai!”

Apa yang diakhiri? Dosa-dosa kita — dan rasa bersalah yang menyertainya. Apa yang dibayar? Harga penebusan! Apa yang dilakukan? Tuntutan hukum yang benar! Apa yang dicapai? Pekerjaan yang diberikan Bapa kepada Yesus untuk dilakukan. Apa yang sudah selesai? Benteng setan pada kemanusiaan.

“Dia membatalkan catatan tuduhan terhadap kami dan mengambilnya dengan memakukannya di kayu salib. Dengan cara ini, dia melucuti senjata para penguasa dan otoritas spiritual. Dia mempermalukan mereka di depan umum dengan kemenangannya atas mereka di kayu salib”Kolose 2:14-15, NLT ).

Sederhana, tapi kuat

Dalam kitab Roma, Paulus mengacu pada ledakan kekuatan Injil: “Sebab aku tidak malu akan Kabar Baik tentang Kristus ini. Itu adalah kuasa Tuhan yang bekerja, menyelamatkan setiap orang yang percaya – pertama-tama orang Yahudi dan juga orang bukan Yahudi”Roma 1:16, NLT ).

Itu adalah pernyataan mendalam yang datang dari komunikator yang cerdas dan berbakat seperti Paul. Jika ada orang yang bisa membujuk orang untuk menjadi orang Kristen hanya dengan keterampilan mental, itu adalah Paulus. Namun sungguh menakjubkan membaca kisah-kisah dalam kitab Kisah Para Rasul saat dia berdiri di hadapan para pemimpin pemerintahan, orang kaya, dan orang berkuasa serta membagikan pesan sederhana tentang kematian Yesus di kayu salib.

Paulus mengingatkan kita bahwa ada kuasa dalam pesan sederhana tentang kehidupan, perkataan, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus. Kita sering meremehkan kekuatan mentah Injil dalam menjangkau hati yang paling keras sekalipun.

Jangan remehkan daya tariknya.

Jangan malu dengan kesederhanaannya.

Jangan menambahkannya atau menguranginya.

Nyatakan saja — lalu mundur dan perhatikan apa yang akan Tuhan lakukan.

 

CP-Greg Laurie adalah pendeta dan pendiri gereja Harvest di California dan Hawaii dan Harvest Crusades. Penginjil, Penulis terlaris dan Produser film. “ Jesus Revolution ,” sebuah film fitur tentang kehidupan Laurie dari Lionsgate dan Kingdom Story Company, dirilis di bioskop pada 24 Februari 2023.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*