Melihat Lonjakan 50 Persen Perceraian Di Inggris

<

Inggris dan Wales melihat lonjakan 50 persen dalam aplikasi untuk perceraian setelah aturan baru yang membuat proses lebih mudah mulai berlaku awal bulan ini.

Pengenalan perceraian tanpa kesalahan membuat banyak pasangan yang ingin mengakhiri pernikahan mereka, dengan 3.000 aplikasi terpisah.

Peningkatan aplikasi telah diharapkan sebelum undang-undang baru mulai berlaku pada 6 April.

Hannah Gumbrill-Ward, dari tim keluarga di firma hukum Winckworth Sherwood, mengatakan kepada Daily Mail : “Tampaknya beberapa orang bertahan untuk memperkenalkan perceraian tanpa kesalahan.”

Pemerintah mengatakan perubahan itu akan “mengurangi konflik” antara pasangan yang berpisah dan “mengurangi stres” pada mereka dan anak-anak mereka.

Perubahan berarti bahwa salah satu pasangan tidak harus mencari kesalahan dengan yang lain sebagai alasan untuk perceraian. Alih-alih menyalahkan, pasangan sekarang dapat menyatakan bahwa pernikahan mereka telah rusak dan tidak dapat diperbaiki lagi.

Undang-undang tersebut menghapus kemungkinan bagi salah satu pasangan untuk menentang perceraian dan  memperkenalkan jangka waktu minimum baru 20 minggu antara dimulainya proses dan mengajukan perintah perceraian bersyarat.

Bersama-sama, perubahan tersebut merupakan perombakan paling radikal dari undang-undang perceraian Inggris dalam lebih dari 50 tahun.

Spurgeons Children’s Charity mengatakan, undang-undang baru itu akan mengurangi trauma yang dialami anak-anak.

Ian Soars, CEO Spurgeons, berkata, “Bayangkan sebuah dunia di mana orang-orang yang mengalami perpisahan tahu bagaimana cara bercerai dengan lebih baik, diperlengkapi untuk mengutamakan anak-anak mereka dan berhasil mengelola hubungan pengasuhan yang kooperatif.

 

READ  Meninggal Karena Bunuh Diri Masuk Surga; Benarkah?

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*