Mematahkan 4 Mitos Melawan Kebangkitan Yesus

/script>

Unsplash/Pisit Heng

Setiap tahun saat ini kita melihat sampul majalah mempertanyakan kebangkitan Yesus dan apakah itu benar-benar terjadi. Di sini, saya ingin menyelidiki klaim alkitabiah dan sejarah tentang kebangkitan dan menyanggah empat mitos yang menentangnya.

Kisah alkitabiah tentang kebangkitan bersifat historis dan layak diselidiki karena jika apa yang dikatakan penulis Injil salah, maka seperti yang dikatakan Paulus dalam 1 Korintus 15:17, iman kita sia-sia, kita masih dalam dosa kita, dan kebangkitan adalah yang terbesar. hoax yang pernah dikenal umat manusia. Tetapi jika mereka benar, dan Yesus dibangkitkan dari kematian, itu adalah pengubah permainan bagi umat manusia dan informasi sejarah yang paling penting yang harus diketahui oleh setiap manusia demi jiwa mereka sendiri.

Selain empat penulis Injil yang menjadi saksi mata, sejarawan lain menulis tentang penyaliban Yesus. Josephus, Tacitus dan Pliny the Younger adalah tiga dari mereka.

Teori Pingsan

Penyaliban Romawi umum terjadi pada abad pertama. Orang Romawi menggunakan metode eksekusi ini untuk menghukum anggota kelas bawah, budak, tentara, pemberontak yang kejam, dan mereka yang dituduh melakukan pengkhianatan.[1]  Kita tahu pasti bahwa Yesus disalibkan. Tetapi penganut Teori Pingsan berpendapat bahwa Yesus tidak pernah benar-benar mati. Dia hanya pingsan, lalu pingsan karena kelelahan. Setelah beberapa jam, dalam kesejukan kubur, Dia memulihkan kekuatan-Nya, menggulingkan batu itu, menangani para penjaga, dan kemudian menampakkan diri kepada murid-murid-Nya.

Teori ini tidak hanya sepenuhnya mengabaikan rincian kematian-Nya yang kita ketahui, tetapi juga sangat dibuat-buat sehingga dibutuhkan lebih banyak iman untuk mempercayai teori ini daripada kebenaran tentang kebangkitan.

Catatan sejarah menunjukkan bahwa kaki Yesus tidak dipatahkan untuk mempercepat kematiannya, seperti kaki kedua orang lain yang disalib. Kakinya tidak patah karena penjaga melihat bahwa Yesus sudah mati. Nyatanya, mereka menusuk lambungnya untuk memastikan dia mati, menyaksikan darah dan air keluar—tanda kematian yang pasti.

READ  Yesus Dan Ikan Goreng

Selain itu, Pilatus, Prefek Romawi mengakui bahwa Yesus telah mati, dan menyerahkan jenazahnya kepada Yusuf dari Arimatea untuk dimakamkan.

Terakhir, setelah Yesus bangkit kembali, dan menampakkan diri kepada murid-murid-Nya, tubuhnya berubah dan sama sekali tidak lemah. Dia bisa masuk ke kamar terkunci. Dia mampu berjalan tujuh mil di Jalan Emaus untuk tampil di hadapan saksi mata. Setelah apa yang baru saja Yesus lalui, tak satu pun dari hal-hal itu dapat terjadi seandainya tubuh-Nya tidak diubahkan setelah kebangkitan. Teori Pingsan (Swoon) tidak mendasar.

Tubuhnya dicuri

Ketika para pemimpin Yahudi diberitahu oleh penjaga makam bahwa tubuh Yesus hilang, mereka memberi tentara sejumlah besar uang, mengatakan kepada mereka, “Kamu harus mengatakan bahwa murid-murid-Nya datang pada malam hari dan mencuri Dia ketika kita sedang tidur. ” Inilah masalah dengan teori ini — teori itu tidak menjelaskan bagaimana segel di makam itu dibuka. Sehari setelah kematian Yesus, Pilatus memerintahkan agar sebuah batu yang sangat besar dan berat digulingkan di depan kubur, dan dibubuhi segel di atasnya untuk mencegah para murid mencuri jenazah Yesus. Dia bahkan menempatkan penjaga di sana untuk melindungi makam. Dua faktor ini, segel dan batunya, membuat klaim pemimpin agama menjadi tidak mungkin. Pertama, jika penjaga tertidur, dan membiarkan seseorang mencuri tubuh, itu adalah pelanggaran yang dapat dihukum mati. Ini adalah tentara Romawi yang sangat disiplin dan terampil.

Teori kebangkitan spiritual

Ada dua Teori Kebangkitan Spiritual. Seseorang mengklaim bahwa tubuh Kristus membusuk di dalam kubur dan kebangkitan-Nya hanya bersifat rohani (hantu). Teori lain menegaskan bahwa Tuhan menghancurkan tubuh Kristus di dalam kubur dan bahwa kebangkitan-Nya juga hanya bersifat rohani, bukan fisik. [2] Kedua teori ini berpendapat bahwa saksi tidak melihat tubuh fisik Yesus yang telah bangkit, hanya hantu-Nya.

READ  PGLII Menjaga Api Injil Terus Menyala

Ada beberapa masalah yang cukup besar dengan teori ini. Pertama, menurut definisi, kebangkitan harus mencakup tubuh fisik atau bukan kebangkitan. Ini adalah resusitasi. Tubuh yang dibangkitkan ditingkatkan. Tubuh yang dihidupkan kembali adalah tubuh yang sama yang telah dihidupkan kembali yang akan mati kembali, seperti tubuh Lazarus.

Kedua, Yesus benar-benar membantah teori ini ketika Dia berkata dalam Lukas 24:39, “Lihatlah tangan dan kaki-Ku, bahwa ini adalah Aku sendiri. Sentuhlah Aku dan lihatlah, karena roh tidak memiliki daging dan tulang seperti yang kamu lihat yang Aku miliki.” Kemudian Dia makan bersama mereka! Roh tidak makan. Dalam Matius 28:9, para pengikut-Nya memegang kaki-Nya dan menyembah-Nya. Seseorang tidak dapat memegang kaki roh!

Teori halusinasi

Skeptis seperti Teolog Jerman Gerd Ludemann berpendapat bahwa Paulus dan para rasul lainnya memiliki persepsi sensual aktif kebangkitan Yesus dan bahwa mereka mengkomunikasikan visi ini kepada para pengikut lainnya, melalui reaksi berantai, yang menghasilkan visi subjektif di antara massa. Lebih dari 500 orang memiliki penglihatan ini, yang merupakan ekstasi massal. [3]

Singkatnya, Ludemann membuat asumsi bahwa setiap orang yang melihat Kristus yang bangkit membayangkannya. Ada dua masalah dengan klaim itu; Dia tidak memiliki dasar untuk bukti, dan ada terlalu banyak bukti alkitabiah dan psikologis untuk menyangkal argumennya.

Pertama, seperti pendapat Gary Habermas, halusinasi adalah pengalaman subyektif, yang tidak bisa dibagikan. Psikolog klinis Gary Collins memberi tahu kita bahwa halusinasi adalah kejadian individu. Pada dasarnya, hanya satu orang yang dapat melihat halusinasi tertentu pada satu waktu. Juga tidak mungkin seseorang dapat menimbulkan halusinasi pada orang lain. Karena halusinasi adalah pengalaman individu, jelas bahwa orang lain tidak dapat menyaksikannya. [4] Collins bukan satu-satunya psikolog yang mempertahankan pendapat ini. Kebanyakan psikolog membantah kemungkinan halusinasi kelompok.

Kedua, Profesor Filsafat Claremont McKenna College Dr. Steven T. Davis, mencatat bahwa faktor penyebab yang khas tidak ada. Tidak ada obat-obatan, tidak ada histeria, kekurangan makanan, air, atau tidur yang menyebabkan para murid berhalusinasi. [5] Dengan kata lain, para murid tidak mengalami delusi, dan catatan sejarah tidak mengungkapkan bahwa ciri-ciri ini ada pada para saksi.

READ  Yesus Adalah 100% Manusia Dan 100% Tuhan

Bukti kebangkitan Kristus sangat banyak. Tak satu pun dari teori kebangkitan ini dapat menjelaskan setiap detail yang diketahui secara historis tentang kebangkitan. Karena teori-teori tersebut di atas tidak cukup menjelaskan semua bagian dari kesaksian alkitabiah, dan dibangun dari praduga, yang tidak membiarkan bukti sejarah berbicara sendiri, hipotesis tradisional tentang kebangkitan Yesus masih merupakan teori yang paling masuk akal.

Referensi:

[1] Gary R. Habermas dan Michael R. Licona, Kasus Kebangkitan Yesus , (Grand Rapids, MI., Kregel, Inc. 2004) 48

[2] Josh dan Sean McDowell, Bukti Kebangkitan: Apa Artinya bagi Hubungan Anda Dengan Allah , (Wheaton, Ill., Tyndale House, 1996) 204

[3] Gerd Ludemann, Kebangkitan Yesus: Sejarah, Pengalaman, Teologi (Minneapolis: Fortress, 1994), 50.

[4] Gary Habermas, Apakah Yesus Bangkit dari Kematian? (San Francisco, Harper dan Row, 1987), 50.

[5] Steven T. Davis, Memang Bangkit (Grand Rapids, MI: Eerdmans, 1993), 184.

 

CP – Claudia Kalmikov, Kontributor Op-ed Seorang apologis Kristen, pembicara nasional, dan blogger dengan gelar Master of Arts di bidang Apologetika Kristen dari Universitas Biola. Pembicara untuk konferensi Talbot Seminary Biola On-The-Road Apologetics, mengajar Apologetika di gerejanya, dan memimpin pelajaran Alkitab wanita. Claudia telah menjadi tamu di acara radio KKLA di Los Angeles, Real Life With Gina Pastore dan David James. Posting blognya telah diterbitkan beberapa kali di majalah apologetika online The Poached Egg. Penulis kontributor untuk Women In Apologetics. Dia menulis blog di Straight Talk With Claudia K. Setelah membesarkan dua anak laki-laki dewasa, fokusnya sekarang adalah membuat dampak di dunia bagi Kristus.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*