Yesus Adalah 100% Manusia Dan 100% Tuhan

/script>

Aktor memperagakan kembali penyaliban Yesus Kristus, tengah, pada Jumat Agung di Caracas, Jumat, 6 April 2007. | (Foto: AP/Leslie Mazoch)

Bagi banyak orang, kisah penyaliban Yesus telah menjadi begitu akrab sehingga mudah untuk mengabaikan apa yang sebenarnya yang Dia tanggung di kayu salib ketika mati menggantikan untuk dosa-dosa kita. Kita cenderung meremehkan apa yang Dia lalui pada jam-jam menjelang penyaliban dan selama enam jam Dia tergantung di kayu salib menggantikan kita.

Doa saya untuk artikel ini adalah agar Anda dapat merasakan apa artinya bagi Yesus untuk “mengecap maut bagi setiap orang”Ibrani 2:9 ).

Menderita dalam doa

Kita akan mulai di Taman Getsemani, malam sebelum penyaliban-Nya. Di bawah langit hitam, Yesus bersiap untuk mimpi terburuk-Nya — merasakan murka Allah untuk pertama kalinya dalam kekekalan. Berkali-kali, Dia memohon jalan lain kepada Tuhan. Dalam arti tertentu, Dia meminta Bapa untuk menemukan klausul dalam kontrak penebusan.

Ibrani 5:7  memberi kita gambaran tentang intensitas doa-doa-Nya:

“Dia mempersembahkan doa dan permohonan, dengan seruan nyaring dan air mata, kepada orang yang dapat menyelamatkan Dia dari kematian.”

Di taman, Dia tidak hanya berdoa – Dia menangis. Dia tidak hanya meneteskan air mata  – Dia mengerang. Dia tidak sekedar menangis – Dia berkeringat. Dia tidak sekedar berkeringat – Dia berkeringat darah.

Lukas yang sangat sistematis dan terobsesi dengan detail menggambarkannya sebagai berikut:

“Dan dalam kesedihan, Dia berdoa lebih khusyuk, dan keringat-Nya seperti tetesan darah, jatuh ke tanah” ( Lukas 22:44 ).

Bagaimana ini mungkin? Bagaimana bisa manusia berkeringat darah?

Sebelum kita menyelami hal ini, perlu diingat bahwa Yesus adalah 100% manusia dan 100% Tuhan. Sebagai manusia, Dia tidur ketika Dia lelah, Dia minum ketika Dia haus, Dia makan ketika Dia lapar, dan Dia berdarah ketika terluka.

Dan di bagian ini, Dia mengeluarkan darah, kemungkinan besar karena fenomena fisiologis langka yang dapat terjadi ketika seseorang berada dalam tekanan dan penderitaan yang begitu besar sehingga pembuluh kapilernya pecah dan mereka benar-benar mengeluarkan keringat darah. Namanya  hematidrosis.

Menarik juga bahwa semua ini terjadi di Taman Getsemani, tempat rerimbunan pohon zaitun kuno tumbuh subur. Kata Getsemani berasal dari dua kata Ibrani yang berarti  pemerasan minyak.  Minyak diproduksi ketika buah zaitun dihancurkan dengan penggiling batu. Dari penghancuran, keluarlah minyak zaitun yang memberi kehidupan.

Dengan cara yang sama, Yesus akan diremukkan di kayu salib, di mana darah pemberi kehidupan dari Anak Domba Allah akan mengalir dari tangan, kaki, dan lambung-Nya. Kita melihat bayangan akan hal ini dalam darah yang Dia keluarkan dari pori-pori-Nya di Taman Getsemani.

READ  Apakah Media Arus Utama Benar Percaya Pada Keragaman?

Setelah tiga jam berpeluh darah dalam doa — ketika Dia berulang kali meminta Tuhan untuk mengangkat cawan penderitaan yang tak terduga yang akan Dia minum — Dia juga berulang kali menyatakan kepada Bapa:

“Namun bukan kehendakku, tetapi kehendakmu yang terjadi” ( Lukas 22:42 ).

Menderita dalam pencobaan

Ketika Yesus mendengar tentara mendekat — dipimpin oleh Yudas — Dia berdiri, tunduk sepenuhnya pada kehendak Bapa. Menurut penulis Philip Yancey, penyerahan ini menjadikan Dia orang yang paling tenang di setiap adegan yang akan datang.

Segera setelah Ia ditangkap, semua sahabat-Nya, para murid, melarikan diri ke dalam kegelapan. Pernahkah kamu merasa ditinggalkan oleh seorang teman? Yesus ditinggalkan oleh  semua  milik-Nya.

Para prajurit dan penjaga menggiring Yesus ke Yerusalem dalam kegelapan. Selama beberapa jam berikutnya, Dia menjalani enam persidangan, tiga agama dan tiga sipil – dan semuanya ilegal.

Selama pencobaan itu, Dia dicemooh, ditampar, dan ditinju, berulang kali. Tetapi Yesus tidak pernah melawan. Meskipun Dia bisa saja menurunkan kilat untuk menghancurkan mereka semua atau mengirim pasukan malaikat dari Surga untuk memusnahkan mereka semua, Dia hanya menerima setiap pukulan, setiap tamparan, dan setiap tuduhan palsu. Yesus rela melakukan apa saja.

Menderita dalam siksaan

Setelah gubernur Romawi Pontius Pilatus menyerahkan Yesus untuk disalibkan, kebrutalan yang sesungguhnya dimulai.

Tentara Romawi — ahli siksaan dan kematian — menelanjangi Yesus dari pakaian-Nya dan kemungkinan besar merantai-Nya ke tiang batu. Mereka memukuli-Nya berulang kali dengan  flagrum Romawi,  cambuk yang terdiri dari tiga hingga 12 helai kulit. Bola-bola logam dijalin ke dalam kulit, dan di ujung setiap helai terdapat pecahan tembikar, kaca, paku, tulang, atau logam bengkok, yang dirancang untuk mencengkeram daging dan merobeknya.

Bayangkan Yesus saat Dia dipukuli berulang kali, potongan besar kulit dan otot dirobek dan dirobek dengan setiap pukulan. Pada saat para prajurit selesai, punggung, pantat, dan kaki-Nya akan berlumuran darah, pita-pita daging, otot, dan otot yang tercabik-cabik.

Pemukulan ini dijuluki “setengah kematian”, karena setengah dari pria yang menerimanya meninggal karenanya. Tapi bukan Yesus. Dia memiliki lebih banyak untuk bertahan.

Para prajurit mengenakan jubah ungu pada-Nya, melilit mahkota duri dari semak duri Yerusalem yang terkenal – dengan duri yang panjangnya mencapai 3 inci – dan memukulnya ke tengkorak-Nya dengan tongkat, yang juga mereka gunakan untuk memukul wajah-Nya. . Lebih dari 700 tahun sebelum Yesus disalibkan, nabi Yesaya menubuatkan bahwa Anak Allah akan dipukuli dengan sangat parah sehingga Dia bahkan tidak terlihat seperti manusia.

READ  Karena Bilur-BilurNya Kita Disembuhkan

“Tetapi banyak yang takjub ketika mereka melihat Dia. Wajahnya begitu cacat sehingga dia hampir tidak terlihat seperti manusia, dan dari penampilan-Nya, orang hampir tidak akan tahu bahwa dia adalah manusia” ( Yesaya 52:14 ).

Sekarang Yesus menjadi objek ejekan. Para prajurit Romawi berlutut di hadapan-Nya sambil tertawa sambil berseru, “Salam, Raja orang Yahudi.” Mereka menampar Dia dan meludahi Dia. Melalui itu semua, Dia tetap diam.

Penderitaan dalam penyaliban

Segera, mereka menggiring Dia ke Golgota, bukit tengkorak, tepat di luar Yerusalem. Di sini tentara Romawi menanggalkan semua pakaian-Nya, melemparkan-Nya ke atas salib kayu, mengulurkan tangan-Nya, mengambil paku paku, dan menancapkannya ke pergelangan tangan kanan-Nya.

Bayangkan rasa sakit dari setiap pukulan, saat palu jatuh lagi dan lagi, mendorong paku semakin dalam ke pergelangan tangan-Nya.

Selanjutnya, para prajurit menyilangkan kaki-Nya dan menancapkan paku paku ke kaki-Nya. Aku bahkan tidak bisa membayangkan rasa sakitnya.

Para prajurit kemudian mengangkat salib itu dan menjatuhkannya ke dalam lubang yang telah digali sebelumnya. Mungkin pada titik inilah, menurut  Mazmur 22:14, semua tulang-Nya terlepas dari persendiannya.

Dan saat itulah penderitaan perlahan dimulai. Di sanalah Dia untuk dilihat oleh seluruh dunia – telanjang dan berdarah dan sekarat, di depan mata orang-orang yang telah Dia ciptakan. Untuk menambah penghinaan pada banyak luka-Nya, para pencuri yang disalibkan di sebelah-Nya mulai mengejek-Nya, begitu pula para pemimpin agama dan orang banyak yang berkumpul.

Bernafas di kayu salib bukanlah hal yang kecil. Yesus harus mendorong tubuh-Nya ke atas untuk menghembuskan napas dan turun untuk menarik napas, menggesekkan punggung-Nya yang berdarah ke kayu salib yang dipahat kasar selama berjam-jam. Rasa sakitnya akan sangat menyiksa.

Menderita dalam pengabaian

Akhirnya, setelah enam jam tersiksa bernafas, akhirnya sudah dekat. Yesus memandang ke Surga dan berkata,  “Eloi! Eloi! Lama sabachthani”  yang artinya,  “Tuhanku! Tuhanku! Mengapa Anda meninggalkan saya?”  (Markus 15:34). Karena pada saat itu, Yesus menanggung penderitaan terakhir. Pada saat itu, Allah Bapa mencurahkan murka-Nya — kemarahan-Nya atas semua dosa umat manusia — pada Yesus.

Kemudian Yesus meneriakkan tiga kata yang akan mengubah jalannya sejarah — “Sudah selesai” — dan Dia menundukkan kepala-Nya yang berlumuran darah dan mati.

READ  Rick Warren Dalam Khotbah Terakhir di Saddleback Church

Dosa manusia telah dibayar lunas oleh darah Anak Domba Allah, “yang menghapus dosa dunia” (Yohanes 1:29).

Mengapa Dia melakukannya?

Ibrani 12:2  memberi kita jawabannya:

“Demi sukacita yang diberikan kepada-Nya, Ia memikul salib, mencemooh rasa malunya, dan duduk di sebelah kanan takhta Allah.”

Dia menanggung semua ini karena “sukacita yang diberikan kepada-Nya.” Apakah sukacita yang diberikan kepada-Nya? Saya percaya itu dua kali lipat:

  1. Menyenangkan ayah.

Dia tahu pengorbanan-Nya akan menyenangkan Bapa, dan itu membawa sukacita besar bagi-Nya ( Yohanes 6:38 ).

  1. Menyelamatkan Anda dan saya.

Kita  adalah sukacita yang ditaruh di hadapan-Nya. Jika Dia memilih kita dan mengasihi kita sebelum penciptaan dunia ( Efesus 1:4-5 ), Anda dapat yakin bahwa Dia memikirkan Anda dan saya, bersama dengan semua orang percaya lainnya sepanjang waktu, saat Dia tergantung di kayu salib. . Dan itu membawa sukacita bagi-Nya di tengah penderitaan.

Mungkin Anda tidak merasa dicintai. Apakah Anda merasakannya atau tidak, Anda dicintai dengan cinta abadi. Yesus membuktikannya di kayu salib.

Mungkin sepertinya tidak ada yang mengerti penderitaan Anda. Tetapi Yesus tahu itu. Dia meminum cawan penuh murka Allah saat Dia menderita penderitaan terakhir di kayu salib.

Mungkin Anda merasa tidak memiliki harapan. Tetapi Yesus menawarkan kepada Anda pengharapan terakhir. Karena tiga hari setelah Ia disalibkan dan dikuburkan, Ia dibangkitkan dari antara orang mati (1 Korintus 15:3-4). Dia akan membangkitkan Anda dari kematian, baik secara rohani maupun, suatu hari nanti, secara fisik, jika Anda menaruh iman Anda kepada-Nya.

Tagihan atas dosa Anda telah dibayar lunas. Anda harus menerimanya dengan iman. Percayalah kepada Yesus sekarang juga, karena Dia telah melalui penderitaan terakhir untuk membayar harga dosa Anda di kayu salib. Ketika Anda melakukannya, Anda menerima kehidupan kekal yang dimulai sekarang dan berlangsung selamanya.

Jika Anda sudah menaruh iman Anda kepada Yesus, maka bagikan postingan ini dengan orang lain dan doakan agar mereka percaya kepada Kristus untuk keselamatan dan kehidupan kekal yang Dia tawarkan.

CP – Greg Stier, Kontributor Op-ed | Pendiri dan Presiden Dare 2 Share Ministries International. Mempengaruhi kehidupan puluhan ribu remaja Kristen melalui acara Dare 2 Share, memotivasi dan memobilisasi untuk menjangkau generasi mereka bagi Kristus. Penulis sebelas buku dan berbagai sumber, termasuk Dare 2 Share: A Field Guide for Sharing Your Faith. Silakan kunjungi www.dare2share.org.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*