Mengapa Orang Kristen Tidak Lebih Mengasihi?

<

Itu keluhan umum. Seruan “mengapa orang Kristen tidak lebih mengasihi?” dapat didengar dari banyak tempat: ateis, mereka yang ‘mendekonstruksi’ iman mereka, atau dari orang-orang Kristen yang kecewa. Bahkan Gandhi berkata, “Orang-orang Kristen Anda sangat berbeda dengan Kristus Anda.”

Jadi apa masalahnya? Berikut adalah 6 alasan mengapa orang Kristen tidak lebih mencintai.

  1. Tidak ada yang sempurna? Jika Anda bertanya kepada banyak orang Kristen, jawaban atas keluhan ini sederhana: “karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah” (Rm. 3:23). Singkatnya, mereka mungkin berkata, orang Kristen tidak berbeda dari orang lain – kita semua membuat kesalahan dan kita semua tidak sempurna. Tanggapan serupa adalah “kita semua orang berdosa” dan “gereja adalah rumah sakit bagi orang berdosa, bukan museum orang-orang kudus.”

Pernyataan-pernyataan ini tidak diragukan lagi benar. Tidak ada orang Kristen yang sempurna. Tetapi jika Anda melihatnya dari sudut pandang dunia luar, tampaknya adil untuk bertanya mengapa ketika Yesus berkata “kasihilah sesamamu”, kita tidak berusaha lebih keras?

  1. Stereotip negatif terkadang tidak adil. Sebelum saya menghabiskan banyak waktu di gereja, saya percaya bahwa orang Kristen itu jahat dan munafik. Tetapi ketika saya melihat ke belakang, ini didasarkan pada stereotip daripada pengalaman saya sendiri. Saya hanya memiliki sedikit kontak dengan orang-orang Kristen, dan sedikit yang saya miliki sebagian besar positif. Namun, dari suatu tempat saya telah mengambil gambar yang sangat negatif. Dari pendeta pedofilia, hingga orang Amerika konservatif yang membawa senjata, hingga Anglikan yang munafik – saya yakin film-film negatif yang tak ada habisnya dan liputan berita tentang gereja yang paling buruk telah memberi saya kesan ini.

Ketika saya mulai menghadiri gereja, tidak diragukan lagi ada orang-orang disfungsional yang bukan merupakan teladan terbaik dari Kristus. Namun, ada beberapa yang memiliki jenis cinta yang belum pernah saya lihat sebelumnya, dan yang dengan tulus mengorbankan hidup mereka demi orang lain. Ada beberapa keluarga yang benar-benar bahagia dan utuh, yang merupakan hal baru bagi saya.

READ  Kaum Injili Serukan Perdamaian di Kazakhstan

Pengalaman saya tentang gereja adalah bahwa betapapun tidak sempurnanya, kebanyakan dari mereka jauh lebih penuh kasih daripada dunia di luarnya. Buku ” Orang-orang Kristen adalah orang-orang munafik yang dipenuhi kebencian, dan kebohongan lain yang telah diberitahukan kepada Anda ” memberikan statistik yang mendukung pengalaman saya, dan menyatakan bahwa reputasi buruk kita seringkali tidak pantas.

Prasangka ada terhadap semua kelompok dan orang Kristen tidak terkecuali. Karena itu, jika Anda mengalami pertemuan buruk dengan salah satu contoh terburuk, maka akan lebih sulit untuk melihat statistiknya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*