Waspadai ‘TikTok’ Membujuk Anak-anak Menjalani Operasi Trans

<

Pendukung anak yang menentang trans-ideologi telah memperingatkan tentang risiko membiarkan anak-anak menggunakan ‘TikTok’, terutama ketika bukti meningkat bahwa kaum muda tergoda untuk menggunakan penghambat pubertas eksperimental dan menjalani operasi elektif untuk menghilangkan bagian-bagian tubuh yang penting.

Menurut analisis oleh Daily Mail pada hari Minggu, video ‘TikTok’ dengan tagar #Trans telah dilihat lebih dari 26 miliar kali. Video-video semacam itu sering kali menampilkan orang-orang muda yang mendokumentasikan dengan cara yang menyenangkan dan ringan dari berbagai tahap menjalani hormon eksperimental dan operasi pengubahan tubuh yang tidak dapat diubah untuk tampil lebih sebagai lawan jenis. Layanan jejaring sosial populer itu dilaporkan sebagai aplikasi yang paling banyak diunduh di Inggris tahun lalu.

Orang tua di Inggris semakin khawatir bahwa aplikasi tersebut memicu penularan, memikat kaum muda yang rentan untuk mengidentifikasi sebagai lawan jenis dan berpotensi menimbulkan dampak berbahaya seumur hidup. Angka ‘TikTok’ sendiri mengungkapkan bahwa lebih dari 25% pengguna ‘TikTok’ berusia 15 hingga 25 tahun, dan anak-anak berusia antara 4 hingga 15 tahun menggunakan layanan ini rata-rata selama 69 menit per hari.

Kelompok yang kritis terhadap transgenderisme mengatakan bahwa penyebaran ideologi di media sosial menempatkan kaum muda pada risiko yang serius, mengingat bagaimana hal itu dipromosikan sebagai tren terbaru. 

Stephanie Davies-Arai dari Transgender Trend mengatakan ‘TikTok’ “sangat berpengaruh dan penuh dengan video yang menggambarkan transisi medis sebagai sesuatu yang keren dan tegang.”

“Gender dilihat sebagai pemberontakan baru,” kata Davies-Arai.

Dia menambahkan, “Platform media sosial yang mempromosikan transisi medis ini harus dibuat untuk menyertakan peringatan pada materi tersebut.”

Dalam email ke The Christian Post pada hari Senin, blogger investigasi Jennifer Bilek, yang menulis di The 11th Hour dan telah secara ekstensif mendokumentasikan betapa rumitnya aktivisme transgender dengan kompleks industri medis, mengatakan penting bagi publik untuk menyadari betapa banyak teknologi telah dewasa. Dia menekankan bahwa teknologi memiliki kekuatan untuk mempengaruhi semua orang, terutama anak-anak, dengan cara yang bahkan tidak mereka sadari.

READ  Film 'Show Me the Father' Membagikan Pesan Tentang Para Ayah

“Pemasar internet menggunakan kekuatan itu untuk menjual ketidakpuasan dengan diri kita sendiri dan kemudian obat untuk ketidakpuasan itu. Anak-anak kurang siap dibandingkan orang dewasa untuk menyadari apa yang terjadi pada mereka, terutama ketika pemasaran terjadi di saluran media sosial mereka sendiri. Kita tidak bisa mengontrol akses anak-anak ke semua media arus utama, tetapi adalah tanggung jawab kita sebagai orang dewasa untuk melindungi mereka dari pemasar predator di platform teknologi mereka,” jelas Bilek.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*