Musisi Kristen Lauren Daigle Membatalkan Konser Untuk Berdoa

/script>

Lauren Daigle performs onstage during the 2019 Billboard Music Awards at MGM Grand Garden Arena on May 1, 2019 in Las Vegas, Nevada. Ethan Miller/Getty Images

Musisi Kristen Lauren Daigle membatalkan konser pratinjau albumnya untuk menjadi tuan rumah doa malam melalui acara komunitas di Nashville untuk menghormati nyawa tiga anak dan tiga anggota staf yang hilang dalam penembakan The Covenant School

“Penembakan [Senin] benar-benar memilukan bagi komunitas Nashville kami dan semua yang terkena dampaknya,” kata Daigle dalam  postingan Instagram .

“Saya akan menunda penampilan saya malam ini, dan sebagai gantinya, mengadakan community-wide Prayer Vigil. Kepada semua orang yang berencana untuk datang, silakan terus bergabung dengan kami saat kami berbagi waktu doa dan ibadah menghormati para korban dan semua orang yang membutuhkan.”

Para korban tragedi telah diidentifikasi sebagai Hallie Scruggs, 9; William Kenney, 9; Evelyn Dieckhaus, 9; Katherine Koonce, 60; Puncak Cynthia, 61; dan Mike Hill, 61.

Penyerang bersenjata berat   telah diidentifikasi sebagai Audrey Hale, seorang wanita biologis berusia 28 tahun yang diidentifikasi sebagai pria. Hale pernah bersekolah di sekolah yang berafiliasi dengan Covenant Presbyterian Church dan Presbyterian Church di Amerika. Hale menggunakan dua senapan panjang semi-otomatis, sebuah pistol, dan perlengkapan taktis.

Hale ditembak dan mati oleh polisi 14 menit saat polisi melakukan pengepungan.

Daigle, yang dijadwalkan untuk pratinjau album self-title mendatangnya di Marathon Music Works pada Senin malam, membatalkan pertunjukan dan menundanya hingga 5 April. Penampilan perdana dari album barunya direncanakan akan dirilis pada 12 Mei.

Mengadakan doa bersama masyarakat untuk berdiri dalam solidaritas dengan keluarga siswa dan anggota staf yang terbunuh.

Seorang dokter anak yang berbasis di Kenya, misionaris Britney Grayson mengunjungi sekolah tersebut sebagai pembicara tamu langsung sebelum penembakan terjadi. Dia mengakhiri kunjungannya dan meninggalkan gedung sekolah beberapa menit sebelum penembakan terjadi.

READ  Sikap Menghadap Tuhan

Grayson berkomentar di media sosial dan mem-posting gambar terakhir dari beberapa anak sekolah yang mendengarkan ceramahnya satu jam sebelum penembakan terjadi.

Misionaris itu mengatakan para siswa menghabiskan pagi hari mempelajari lagu “Amazing Grace” di kapel sekolah untuk dinyanyikan untuk hari kakek-nenek minggu depan.

“Hanya empat jam yang lalu, kami tiba di The Covenant School di Nashville. Teman-teman terkasih kami mengundang kami untuk berbicara di Chapel dan tinggal dan mengunjungi ruang kelas anak perempuan mereka, seperti gambar di bawah. Anak-anak itu hebat. Kami mengajari mereka tentang kehidupan di Kenya, beberapa Kata-kata Swahili, dan apa artinya menjadi seorang misionaris,” tulis Grayson dalam postingan Facebook hari Senin.

“Kami pergi pada pukul 10:12, dan kurang dari 20 menit kemudian, setidaknya tiga anak ditembak tepat di kampus. Tidak ada kata-kata untuk perasaan ini. Saya pikir perasaan normal seharusnya lega – lega itu kami sudah pergi dan hidup kami aman. Tetapi untuk melakukan apa yang saya lakukan menjadikan saya benar-benar salah satu orang yang paling memenuhi syarat di planet ini untuk membantu dalam situasi itu. Mengapa kami pergi beberapa menit sebelumnya? Bisakah saya membantu anak-anak itu jika kita masih di sana? Aku merasa bersalah karena aman,” lanjutnya di postingan tersebut.

“Berdoa untuk para dokter, perawat, dan ahli bedah yang merawat mereka saat ini. Berdoa untuk semua hati kecil yang tidak terluka secara fisik tetapi tidak akan pernah sama lagi. Berdoa. Berdoa. Berdoa.”

Kepala Polisi Nashville John Drake mengatakan kepada media bahwa penyelidikan awal mengindikasikan penembakan itu ditargetkan.

Hale, yang pernah menjadi siswa sekolah, dilaporkan meninggalkan manifesto terperinci dan rencana penembakan di rumahnya.

READ  3.000 Orang Hadiri Kebaktian Pembukaan Gereja di Alabama

Drake memberi tahu  NBC News  bahwa penyelidik percaya Hale memiliki “kebencian karena harus pergi ke sekolah itu,” mengatakan dia menargetkan “orang acak” di sekolah yang dia hubungi.

“Kami memiliki manifesto, kami memiliki beberapa tulisan yang akan kami bahas yang berkaitan dengan tanggal ini, kejadian sebenarnya,” Drank  mengumumkan  Senin. “Kami memiliki rekam jejak yang menggambarkan bagaimana semua ini akan terjadi.”

Nicole Alcindor adalah reporter The Christian Post

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*