Pejuang Doa Pada Usia Lanjut Walau Lemah Secara Fisik 

<

Saya tahu saat pertama kali memasuki Royd Court, yang dijalankan oleh Christian Charity Pilgrims’ Friend Society, bahwa itu adalah tempat yang berakar dalam doa dan penuh dengan Roh. Itu tepat sebelum Natal lebih dari satu dekade yang lalu dan penduduk telah berkumpul di ruang tunggu dengan riang menyanyikan lagu-lagu Natal. 

Saat kami mengadakan  Pekan Pilgrims’ Friend Society Prayer tahunan kami (12-18 September), saya mengingat kembali waktu saya di Royd Court, terutama badai satu setengah tahun terakhir. Saya didorong agar kita terus berdiri teguh di atas dasar doa yang setia, tetapi sebagai Gereja kita perlu terus berdoa untuk para lanjut usia dan masalah-masalah yang mereka hadapi, terutama karena begitu banyak dari mereka yang rajin berdoa bagi dunia yang lebih luas.

Doa telah menjadi batu loncatan selama pandemi. Ketika Covid melanda, Abi, manajer perawatan, dan saya lakukan ‘doa berjalan’ di sekitar gedung. Alkitab siap di tangan kami. Ketika kami sampai di setiap sudut kami berhenti dan berdoa. Pada saat kami sampai di tikungan pertama, kami menangis begitu banyak sehingga kami harus berlari kembali untuk mengambil tisu. Itu sangat emosional, tetapi ketika kami berdoa sambil menangis, sebuah ayat dari Mazmur 91 verse 10  datang kepada saya, “tidak ada bahaya yang akan menimpa Anda, tidak ada bencana yang akan mendekati rumah Anda“.

Kami berdoa agar Covid tidak masuk ke rumah kami. Dan Tuhan telah menjawab doa-doa kita. Kami belum memiliki satu pun kasus gejala virus corona di Royd Court. Tidak satu. Kami terus meminta perlindungan setiap hari tetapi, di tengah kehancuran yang disebabkan oleh virus, kami bersukacita atas berkat luar biasa dari perlindungan Tuhan yang berkelanjutan.

READ  Pitcher Kansas City Kenakan Sarung Tangan Bertema Alkitab

Selama lockdown, kami mengirim surat doa kepada setiap penghuni kami untuk menyoroti waktu dan masalah tertentu yang kami semua doakan. Ada perasaan nyata bahwa meskipun kami tidak bisa bersama secara fisik, kami bersatu dalam komunitas saat kami berdoa.

Sejak sebelum batu bata pertama diletakkan, doa telah menjadi fondasi Royd Court. Ketika Komunitas Sahabat Peziarah pertama kali membangun Skema Perumahan, mereka berjuang untuk menemukan lokasi yang cocok. Mereka akhirnya menemukan sebuah situs dan, setelah negosiasi yang sia-sia, tawaran diterima. Namun kelegaan tim tidak bertahan lama ketika hanya beberapa saat kemudian tawaran itu ditarik kembali. Penjual telah menerima tawaran yang jauh lebih tinggi dari jaringan supermarket.

Tim manajemen sangat terpukul dan meminta doa. Bersama para relawan dan staf, mereka berdoa dan menunggu. Beberapa hari berlalu dan mereka mulai mempertimbangkan pilihan lain, ketika mereka menerima panggilan telepon dari penjual. Sejak memutuskan untuk menjual ke jaringan supermarket, dia tidak bisa tidur karena Royd Court dan Pilgrims’ Friend Society tidak akan meninggalkan pikirannya. Dia menelepon untuk mengatakan bahwa dia kembali ke tawaran yang lebih rendah untuk menjual properti itu kepada Masyarakat Teman Peziarah. Kekuatan doa kita kepada Tuhan Yesus — saat kita mencari Tuhan yang maha kuasa dan pengasih yang dapat membuka jalan ketika situasi tampaknya tidak memungkinkan — tidak dapat diremehkan!

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*