Pembicara dan Penulis Evangelis Anglikan Melvin Tinker Meninggal

<

Melvin Tinker

Pembicara dan penulis evangelis Anglikan Inggris terkemuka, Rev Melvin Tinker, telah meninggal pada usia 66 tahun.

Tinker adalah penulis sekitar 15 buku. Analisisnya tahun 2018 analysis of the effect of social Marxism on the Western Church, That Hideous Strength: How the West was lost, diterbitkan oleh Evangelical Press, adalah salah satu karyanya yang paling mendapat pujian kritis.

Putranya Michael mengungkapkan di Twitter  pada bulan Oktober bahwa ayahnya telah didiagnosis menderita kanker pankreas terminal.

Pada 19 November, Michael melaporkan: “Sepertinya Ayah memasuki hari-hari terakhirnya. Senin lalu dia berbicara tentang kemo, tetapi kemudian muncul pemindaian yang menunjukkan bahwa kanker telah menyebar jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan siapa pun. Dia sekarang pulang dari rumah. rumah sakit dan kami bersamanya.”

Melvin Tinker meninggal pada dini hari 23 November, situs web ortodoks Anglikan Mainstream diumumkan.

Dia adalah vikaris St John’s Newland di Hull selama 26 tahun sampai dia meninggalkan Gereja Inggris pada Agustus 2020 setelah semakin bertentangan dengan arahnya.

Mengumumkan kepergiannya, ia menulis di situs web AS Anglican Ink: “Pada Agustus 2020, jaringan gereja Anglikan baru dibentuk di St John, Newland di Hull. Dalam dua minggu setelah pengumumannya, lebih dari 550 orang (termasuk anak-anak) mendaftar untuk bergabung dengan Christ Church Newland, Christ Church Riverside dan Christ Church Orchard Park.

“Ini adalah hasil dari doa dan perencanaan dua tahun oleh seluruh kepemimpinan untuk memastikan keluarnya secara tertib dari Gereja Inggris dan pembentukan pelayanan Anglikan yang dibebaskan untuk pertumbuhan Injil.”

Teman dekat Gavin Ashenden, mantan pendeta untuk Ratu, memberikan penghormatan kepada Tinker sebagai “salah satu pendeta evangelis yang paling menonjol dari generasinya”.

READ  Paus Fransiskus Serukan Doa dan Puasa Bagi Afghanistan

“Dia adalah seorang penulis dan teolog yang sangat cerdas yang menggabungkan kejernihan intelektual dengan integritas hati yang sayangnya jarang terjadi di Gereja Inggris,” katanya.

[Julian Mann -CT]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*