Pemimpin Kristen Membaca Alkitab Yang Sama?

/script>

Tumbuh dengan ayah yang tegas yang pernah menjadi perwira militer senior di Tiongkok selama era pra-Komunis berarti bahwa kesuksesan akademis dan ambisi mengemudi ditanamkan ke dalam diri saya sejak usia muda.

Di universitas hanya ada satu tujuan – menjadi ilmuwan riset yang sukses. Tapi Tuhan punya rencana lain. Di universitas itulah iman Kristen saya mulai mendalam. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya mengerti dengan jelas arti dari panggilan saya untuk mengikuti Yesus – penyangkalan diri dan mati untuk ambisi dan impian seseorang (Markus 8:34; Yohanes 12:24-26).

Ini adalah pertempuran rohani yang kita semua hadapi sepanjang hidup kita, melawan ambisi dan kesombongan kita, dan itu adalah pertempuran yang tidak berakhir bahkan ketika seseorang menyerah pada panggilan Tuhan untuk pelayanan panggilan penuh waktu. Ini adalah pertempuran yang tidak selalu kita menangkan, tetapi Tuhan masih dapat menggunakan kelemahan kita untuk mewujudkan tujuan-Nya.

Konflik ini dapat muncul ke permukaan atau meningkat terutama ketika kita menjadi pemimpin atau memasuki posisi penting di gereja atau di organisasi Kristen. Terlepas dari niat terbaik kami, ambisi kami dapat menegaskan diri mereka sendiri dengan berbagai cara yang buruk, terutama ketika aturan mainnya sering ditentukan oleh kompetisi dan kesuksesan publik. Betapapun banyak kita berbicara tentang upaya untuk memuliakan Tuhan dalam pelayanan kita, godaan yang selalu ada untuk ‘mencuri kemuliaan Tuhan’ bagi diri kita sendiri mengintai di dalam diri kita semua.

Seringkali pendukung kita secara tidak sengaja dapat menjadi musuh terburuk kita secara internal karena kita membiarkan sanjungan mereka memberi makan ego kita, dan kesediaan mereka untuk menempatkan kita di atas alas mendorong kita untuk mengembangkan kompleks mesianik. Banyak contoh pemimpin yang menelan ‘hype’ mereka sendiri ada sepanjang sejarah, baik di dalam maupun di luar gereja.

READ  Fanny Crosby Penulis Lagu Himne dan Penting Bagi Kekristenan

Apa yang sangat mengganggu saya selama bertahun-tahun dalam pelayanan adalah bahwa begitu banyak orang yang saya kenal berjuang untuk menjadi pemimpin dan dikenal sebagai pemimpin, seolah-olah itu adalah tujuan dari kehidupan Kristen. Masalahnya adalah, berapa banyak pelayan sejati yang ada di tumpukan paling atas?

Banyak dari pemimpin-pemimpin ini yang didukung oleh ribuan publikasi Kristen, dan menulis seminar tentang bagaimana menjadi pemimpin yang sukses dalam kerajaan Allah, meskipun penekanan terus-menerus dari Alkitab adalah menjadi hamba yang setia dan taat. Terkadang saya bertanya-tanya, apakah kita bahkan membaca Alkitab yang sama?

Baru-baru ini, kita telah menyaksikan banjir wahyu tentang kegagalan kepemimpinan di seluruh gereja global. Ini termasuk penyalahgunaan kekuasaan dan keuangan di antara pendeta gereja besar, dosa seksual di antara pendeta Katolik dan pendeta Protestan, politisasi untuk kemajuan dan promosi, dan sebagainya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*