Jutaan Orang Hadapi Krisis Kelaparan Global

/script>

Ketika Komite Nobel Norwegia  menganugerahkan Hadiah Nobel Perdamaian kepada Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2020 ketika lockdown dalam menanggapi pandemi COVID-19 mulai mengganggu ekonomi di seluruh dunia, itu membunyikan alarm pada krisis kelaparan global yang akan datang.

Sekarang, setelah perjalanan baru-baru ini ke Kenya di mana ia mengunjungi beberapa komunitas rawan pangan, Edgar Sandoval Sr., presiden dan CEO World Vision USA, mengingat bagaimana pandemi, ditambah dengan perang di Ukraina, guncangan iklim dan inflasi, telah mengubah pernah membayangi krisis kelaparan menjadi bahaya saat ini bagi hampir 4 juta orang di negara Afrika Timur dan jutaan lainnya di seluruh dunia.

“Saya akan memberi tahu Anda apa yang dikatakan kepala desa yang saya kunjungi [di Kenya],” katanya kepada The Christian Post, Rabu. “Dia berkata, ‘Kebanyakan orang tidak bekerja. Hujan telah hilang … kekeringan dan harga yang tinggi sangat menyulitkan pernikahan.’ Dia berkata, ‘Saya bisa mendengar mereka (pasangan) berkelahi karena tidak ada makanan. Ketika makanan menjadi tantangan, kekerasan (datang).’ Itulah yang dia katakan tentang rumah.”

Bagi World Vision, organisasi bantuan, pengembangan dan advokasi kemanusiaan Kristen Injili yang juga merupakan mitra terbesar Program Pangan Dunia PBB dalam distribusi makanan, keluarga adalah prioritas. Dan bahaya yang dilihat Sandoval adalah nyata.

Harga yang meroket dan pengangguran yang tinggi adalah campuran beracun bagi komunitas rawan pangan di Kenya.

“Jika Anda masih dapat menghasilkan $1 sehari, jika Anda dapat menghasilkan $1 sehari, sekarang Anda membayar … $34 (atau lebih dari $4.000 Shilling Kenya ) untuk sekarung jagung. Tiga kali lipat dari harga sebelumnya, ”kata Sandoval.

Di masa-masa yang penuh tantangan ini, krisis kelaparan yang sedang berlangsung membawa kekhawatiran bahkan bagi keluarga Kenya yang rawan pangan yang memiliki sesuatu yang berharga, kata CEO World Vision.

READ  Mesir Pasar Besar Bagi Produk Perikanan Dan Hasil Laut

“Saat pangan menipis, ada razia terhadap ternak warga,” jelasnya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*