Pendeta Menghindari Khotbah Tentang Pentingnya Hidup Kudus

<

John Piper dari Gereja Baptis Bethlehem Minnesota naik ke panggung untuk menyampaikan khotbah di konferensi Together For The Gospel 2022 (T4G22), acara tiga hari yang berlangsung dari 19 hingga 21 April 2022. |  t4g.org /Together For God 2022 Conference

John Piper, pendiri dan pengajar DesiringGod.org dan Chancellor of Bethlehem College & Seminary, naik panggung konferensi Together For The Gospel untuk memperingatkan bahwa beberapa pendeta menghindari khotbah tentang pentingnya hidup kudus karena mereka menjalani kehidupan yang penuh rahasia dan penuh dosa .

“Beberapa pendeta menghindari khotbah tentang urgensi dan perlunya kekudusan karena kehidupan rahasia mereka sendiri secara moral dikompromikan,” kata pendeta berusia 76 tahun itu. “Mereka membuang-buang waktu untuk hal-hal sepele. Mereka menonton film yang memenuhi pikiran mereka dengan keduniawian dan kefasikan. Mereka berkecimpung dalam pornografi atau lebih buruk lagi.”

“Mereka tidak jujur ​​dalam urusan keuangan mereka. Mereka terus-menerus makan berlebihan karena terikat pada makanan. Mereka mengabaikan pengajaran anak-anak mereka dalam hal-hal Tuhan dan mereka tidak berdoa dengan istri mereka. Mereka mulai berobat dengan anggur di malam hari, yang dulu mereka sebut ‘kebebasan’. Mulut santai mereka menjadi kasar. … Dan mereka menjadi orang kedua [dengan] menggunakan khotbah orang lain.”

Konferensi T4G berlangsung di Louisville, Kentucky, dari 19 hingga 21 April. Acara ini menampilkan khotbah dari banyak pengkhotbah dan dihadiri oleh para pendeta dari “lebih dari 25 denominasi, seluruh 50 negara bagian dan 62 negara,” dengan tujuan untuk mendengarkan Firman Tuhan di untuk meneguhkan, mengangkat, dan “bertumbuh dalam Injil Yesus Kristus”, sebagaimana dinyatakan di situs webnya .

Konferensi tahun ini menandai T4G terakhir setelah 16 tahun konferensi dua tahunan.

Selama khotbahnya, Piper mengatakan beberapa pendeta hanya berkhotbah tentang bagaimana pengorbanan darah Yesus berarti bahwa ada kasih karunia untuk pengampunan. Dia mengatakan banyak pendeta dalam skenario seperti itu sering menghindari berbagi khotbah tentang bagaimana kasih karunia juga seharusnya mengalahkan dosa dan harus menuntun pada kehidupan yang lebih suci.

READ  Pasien Sakit Parah Butuh Perawatan Terbaik Bukan Eutanasia

“[Beberapa pendeta] telah bosan mempelajari Alkitab yang berbuah. … Apakah mengherankan bahwa para pendeta ini mengkhotbahkan kasih karunia untuk mengampuni dan bukan kasih karunia untuk menaklukkan siapa pun? Tidak ada misteri di sana,” Piper berkhotbah.

“Mereka mengangkat tinggi salib yang menutupi semua dosa mereka dan tidak pernah membuat hubungan alkitabiah dengan Dia yang tersalib. … Dia disalibkan untuk menaklukkan pornografi Anda. Dia disalibkan untuk menaklukkan kemalasan Anda. Dia disalibkan untuk menaklukkan kerakusan kita. Dia disalibkan untuk menaklukkan ketidakjujuran kita. Dia disalibkan untuk membawa kembali sukacita menciptakan khotbah Anda sendiri.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*