Penganiayaan Adalah Bagian Integral Dari Kekristenan

/script>

Pendeta Lutheran Yousef Zamgila (kiri) berbicara kepada anggota jemaatnya di gereja kecil yang mereka bantu dirikan di pekarangan tetangga di Omdurman, kota kembar Khartoum, pada 22 Agustus 2019. Umat Kristen Sudan menderita puluhan tahun penganiayaan di bawah rezim Islamis Jenderal Omar al-Bashir. JEAN MARC MOJON/AFP melalui Getty Images

Tiada hari berlalu tanpa laporan penganiayaan terhadap orang Kristen yang terjadi dalam skala global. Di negara saya Nigeria, orang Kristen dibunuh setiap hari. Pemerintah secara aktif membantu dan bersekongkol dengan para penganiaya. Sayangnya, ini adalah fenomena global dan sepertinya tidak ada yang bisa dilakukan siapa pun untuk mencegahnya.

Yesus memperingatkan kita bahwa penganiayaan tidak dapat dihindari, tetapi kita telah memutuskan untuk mengabaikan peringatan ini atas risiko kita sendiri. “Ingat apa yang saya katakan: Seorang pelayan tidak lebih besar dari tuannya. Jika mereka menganiaya saya, mereka juga akan menganiaya Anda. Jika mereka menuruti ajaranku, mereka akan menuruti ajaranmu juga” (Yohanes 15:20). Banyak dari kita tidak mau merangkul realitas iman Kristen. Banyak yang telah memutuskan untuk mengambil kata-kata berkat, mujizat, tanda dan keajaiban Yesus, dan membuang perkataan keras-Nya.

Saya sangat percaya bahwa penganiayaan adalah bagian integral dari kekristenan dan tidak ada yang dapat dilakukan siapa pun untuk menghilangkannya. Jelas bahwa banyak pengkhotbah dan orang Kristen yang ingin lepas dari penganiayaan telah mengembangkan Injil dan iman lain yang mempromosikan kenyamanan tubuh dan membuang sepenuhnya doktrin penderitaan Kristen. Ini bukanlah kekristenan yang Kristus serahkan kepada murid-murid-Nya.

Kurangnya kesiapan untuk penganiayaan di pihak orang Kristen bertanggung jawab atas ketidakmampuan kita untuk menjangkau dunia dengan Injil dan kasih Kristus. Kita sekarang memilih ke mana harus pergi dan ke mana tidak pergi bahkan ketika perintah Kristus adalah kita pergi ke seluruh dunia dan menyebarkan kabar baik tentang kerajaan-Nya. Injil penghiburan dan kemakmuran yang dikhotbahkan di gereja-gereja kita saat ini tidak mengizinkan kita menerima risiko dan menghadapi penganiayaan. Ini tidak bisa diterima!

READ  "Orang Percaya" Yang Mengaku Kristen Mengabaikan Roh Kudus

Kita harus bersiap untuk dianiaya karena Kristus sama sekali tidak menyuruh kita untuk menghindarinya. Dia juga tidak berjanji untuk membebaskan kita saat kita dianiaya. “Jangan takut dengan apa yang akan kamu derita. Saya beri tahu Anda, iblis akan memasukkan beberapa dari Anda ke dalam penjara untuk menguji Anda, dan Anda akan menderita penganiayaan selama 10 hari. Setialah, bahkan sampai mati, dan Aku akan memberimu kehidupan sebagai mahkota kemenanganmu” (Wahyu 2:10). Tidak ada jalan keluar yang dijanjikan oleh Kristus dalam nasihat ini karena penganiayaan dikemas oleh Allah untuk memisahkan yang terpilih dari yang terpanggil.

Murid-murid Alkitab yang mewariskan kekristenan kepada kami memahami dan memeluk doktrin penganiayaan Kristen. Ketika mereka dianiaya, mereka tidak pernah berdoa agar Tuhan membebaskan mereka; sebaliknya mereka berdoa untuk keberanian untuk terus memberitakan Injil (Kis. 4:29). Banyak pemerintah di seluruh dunia mengancam akan memenjarakan kita jika kita memberitakan Kristus. Haruskah kita berhenti atau haruskah kita meminta Tuhan untuk memberi kita keberanian untuk pergi ke semua negara, kota, desa dan desa dengan Injil terlepas dari konsekuensinya?

Para misionaris masa awal tidak pernah takut mati. Banyak dari mereka dibunuh demi Injil dan kami semua di Afrika mendapatkan Injil karena seseorang mempertaruhkan hidup mereka untuk menjangkau kami. Ketika James Calvert pergi sebagai misionaris ke kanibal Kepulauan Fiji, kapten kapal mencoba untuk mengembalikannya, dengan mengatakan, “Anda akan kehilangan nyawa Anda dan nyawa orang-orang yang bersama Anda jika Anda pergi ke antara orang-orang liar seperti itu.” Untuk itu, Calvert menjawab, “kami mati sebelum kami datang ke sini.”

Betapa saya berharap kita semua meniru James Calvert dan anggota timnya. Apakah kita “mati” sebelum penganiayaan datang atau kita langsung tidak mematuhi perintah Kristus bahwa kita pergi ke seluruh dunia dan memuridkan semua bangsa. Tetap berada di zona nyaman kita untuk menghindari penganiayaan bukanlah hal yang benar untuk dilakukan.

READ  AMANAT AGUNG 2024

CP – Oscar Amaechina, Kontributor Op-ed adalah presiden Afri-Mission and Evangelism Network, Abuja, Nigeria. Panggilannya adalah untuk membawa Injil ke tempat yang belum pernah dikhotbahkan atau didengar tentang Yesus. Penulis buku  Mystery Of The Cross Revealed

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*