Mengantisipasi Gen Z; Pemikiran Serta Cara-Cara Baru

<

Milenial, generasi yang lahir antara 1984 dan 2002, adalah kekuatan yang sangat signifikan dalam budaya Amerika. Mari kita perhatikan bagian belakang generasi Milenial, mereka yang berusia 18 hingga 24 tahun. Segmen tersebut mewakili sepertiga terakhir dari generasi tersebut, yang terdiri dari sekitar 30 juta individu.

Berdasarkan penelusuran sejarah, segmen ini merupakan jembatan (Bridger) antara generasi mereka dan generasi berikutnya (dikenal sebagai Gen Z). Kelompok jembatan semacam itu sering kali merupakan hibrida, terbelah antara norma-norma generasi mereka sendiri dan pemikiran serta cara-cara baru dari kelompok yang akan datang. Karena itu, mereka memberi kami panduan yang berguna tentang apa yang akan datang serta petunjuk tentang bagaimana memberi dampak positif pada perkembangan mereka.

Data dari American Worldview Inventory, yang dilakukan setiap tahun oleh Cultural Research Center di Arizona Christian University, menunjukkan bahwa segmen “jembatan” (Bridger) ini sangat jauh dari ortodoksi alkitabiah dalam kepercayaan dan praktiknya. Hampir enam dari 10 dari mereka menggambarkan iman mereka sebagai Kristen (58% — sangat rendah dalam dirinya sendiri), namun kurang dari 2% jembatan memiliki pandangan dunia alkitabiah. Bridger yang memenuhi syarat sebagai Larangan (yaitu, tidak tahu, tidak peduli, atau tidak percaya bahwa Tuhan itu ada) melebihi jumlah orang Kristen yang dilahirkan kembali dengan selisih dua banding satu (31 hingga 16%).

Kita mungkin mempertimbangkan apa yang diperlukan untuk menarik jembatan — dan Gen Z — lebih dekat ke pandangan dunia yang konsisten dengan Kitab Suci. Untuk melakukannya, mari kita pertimbangkan tiga jenis ukuran: Kekristenan dasar, prinsip-prinsip alkitabiah yang diterapkan, dan metrik kehidupan.

Kebenaran dasar alkitabiah

Orang tidak mungkin mengembangkan pemahaman alkitabiah tentang kehidupan sampai mereka dapat menyatukan beberapa prinsip dasar yang telah Tuhan berikan kepada kita. Saat Anda mempertimbangkan bagaimana berdialog dengan orang dewasa muda dan remaja tentang kehidupan, ingatlah bahwa kebanyakan dari mereka tidak memahami beberapa prinsip dan ajaran alkitabiah yang paling dasar.

READ  Memutuskan Homeschooling Bagi Pendidikan Anak Dengan Bijaksana

Definisi Tuhan . Kurang dari empat dari 10 jembatan percaya bahwa Tuhan adalah Pencipta alam semesta yang mahatahu, mahakuasa, sempurna dan adil yang memerintah alam semesta itu hari ini. Hampir sebanyak mereka meragukan atau menolak keberadaan-Nya. Tanpa kepercayaan pada pencipta yang suci, mahatahu, dan mahakuasa, hidup ini bebas untuk semua, dan dunia berputar di sekitar pikiran dan perasaan pribadi kita.

Narasi penciptaan . Bridger lebih cenderung percaya pada kebetulan dan keacakan daripada otoritas dan kuasa Tuhan yang kreatif namun teratur. Hanya sekitar empat dari 10 yang menerima catatan alkitabiah tentang penciptaan sebagai hal yang valid. Jika bukan alam semesta milik Tuhan, dan Dia tidak menguasainya, maka manusia tidak memiliki kewajiban untuk beriman, apalagi menaati-Nya.

Dasar kebenaran . Hanya tiga dari 10 jembatan yang berpendapat bahwa Tuhan sendiri adalah dasar kebenaran. Enam dari setiap 10 tidak percaya pada kebenaran moral yang mutlak. Bridgers kemungkinan besar percaya bahwa mereka memiliki kapasitas dan tanggung jawab untuk menentukan kebenaran, yang telah menjadi dasar dari meningkatnya tingkat konflik dan kebingungan saat ini di negara kita.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*