Sebagian Orang Amerika Percaya Agama Menjadikan Negara Lebih Kuat

<

Hampir empat dari 10 orang dewasa yang tinggal di Amerika Serikat percaya bahwa agama membuat negara lebih kuat, sementara kurang dari satu dari 10 percaya itu membuatnya lebih lemah, menurut jajak pendapat baru oleh Ipsos dan The Episcopal Church.

Dalam sebuah penelitian berjudul ” Yesus di Amerika ” yang dirilis minggu lalu dan ditulis sebagai kemitraan antara Ipsos dan Episcopal Church, 38% responden mengatakan mereka percaya bahwa agama di AS “membuat negara lebih kuat,” yang merupakan tanggapan paling populer.

Sebaliknya, 28% responden mengatakan mereka percaya agama di AS “membelah negara,” sementara 20% mengatakan mereka tidak tahu, dan 7% mengatakan “tidak berpengaruh.” Hanya 6% yang mengatakan mereka percaya agama “membuat negara lebih lemah.”

Untuk data mereka, Gereja Episkopal dan Ipsos menggunakan survei terhadap 3.119 orang dewasa AS yang dilakukan dari 22 November hingga 2 Desember 2021, dengan margin kesalahan +/- 2,0 poin persentase pada tingkat kepercayaan 95%.

Mereka yang mengatakan bahwa mereka percaya agama “membelah negara” termasuk 21% responden Kristen, 38% responden pemeluk agama lain dan 50% responden non-agama.

Selain itu, survei menemukan bahwa hanya 11% responden percaya bahwa protes Capitol 6 Januari dikaitkan dengan agama yang terorganisir, dengan 63% mengatakan bahwa protes tidak memiliki asosiasi seperti itu dan 25% menjawab bahwa mereka tidak tahu atau tidak mau. untuk menjawab.

Namun, bagi mereka yang mengaitkan 6 Januari dengan suatu agama, sebagian besar mengaitkannya dengan agama “Kristen Injili atau Protestan”, dengan 50% responden Kristen dan 76% responden non-Kristen setuju dengan pandangan ini.

 

READ  Mengapa Aborsi Adalah Masalah Injil?

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*