Segala Sesuatu Halal Bagiku Tetapi Tidak Semuanya Membangun

<

Ini pagi seperti yang lain. Jam alarm berbunyi, dan Anda meregangkan tubuh dan menguap saat bersiap menghadapi hari lain. Tetapi sebelum kaki Anda menyentuh lantai, Anda meraih untuk mengambil ponsel Anda atau mengambil tablet Anda. Kopi pagi belum diseduh, dan Wheaties belum dituangkan.

Namun, dalam beberapa menit setelah bangun, Anda sudah terjerat dalam jaringan teknologi. Email telah diperiksa, pesan teks yang terlewat telah dibaca, tweet baru telah dipindai, “like” baru-baru ini telah dihitung, dan komentar baru pada gambar yang diposting telah diperiksa. Ini adalah awal yang biasa untuk hari yang biasa bagi banyak orang di dunia yang didorong oleh teknologi saat ini.

Tidak diragukan lagi bahwa beberapa kemajuan teknologi yang benar-benar menakjubkan telah dibuat dalam beberapa tahun terakhir, kemajuan yang telah meningkatkan kehidupan kita secara pribadi dan profesional. Kita bisa melakukan video chat dengan keluarga dan teman baik yang dekat maupun yang jauh dengan satu sentuhan tombol. Kita dapat terhubung ke desktop jarak jauh, bekerja dari stasiun kerja seluler, pergi ke rapat virtual, berbagi file di cloud yang membingungkan, dan melakukan webcast ke ribuan orang secara bersamaan. Teknologi telah berkembang jauh sejak peninggalan prasejarah yang dikenal sebagai Atari dan Commodore 64.

Salah satu penggunaan teknologi yang paling populer dalam budaya saat ini adalah media sosial. Teknologi telah memungkinkan miliaran pengguna di seluruh dunia untuk masuk dan berbagi pengalaman hidup di berbagai outlet media sosial seperti Facebook, Instagram, Twitter, LinkedIn, YouTube, dan blog, hanya untuk beberapa nama.

Menambahkan lebih banyak lapisan ke kegilaan teknologi yang dialami dalam budaya kita adalah kebanyakan aplikasi yang kita unduh dan gunakan dengan penuh semangat dan pemujaan, aplikasi yang dapat memberi kita cuaca terkini dan yang menyediakan akses ke peta jalan dan menunjukkan kondisi lalu lintas. Lalu ada jutaan permainan tanpa pikiran yang bisa kita mainkan, acara televisi dan film tanpa akhir yang bisa kita streaming, dan tentu saja jutaan lagu tersedia untuk didengarkan secara bebas dan sering. Ada aplikasi memasak, aplikasi kebugaran, aplikasi perbankan, aplikasi olahraga, aplikasi bahasa, dan aplikasi belanja, dan ini hanya menggores permukaan dunia yang berpusat pada web tempat kita tinggal.

READ  Yang Bisa Dambil Dari Tahun Ini Untuk Tahun Depan

Saya menanyakan ini kepada Anda: Senyaman mungkin bagi kita untuk berbelanja dari rumah dengan piyama, tablet di tangan, berbicara di perangkat Bluetooth, dan mendengarkan Pandora, dapatkah semua teknologi ini benar-benar membunuh kita secara rohani?

Anda mungkin bertanya: “Tetapi bagaimana dengan semua cara bahwa teknologi telah menjadi berkat rohani sepanjang sejarah Kristen? Bagaimana dengan penemuan mesin cetak yang membuka pintu untuk distribusi Alkitab yang belum pernah ada sebelumnya, atau perkembangan televisi yang membuka pintu untuk penyiaran? Injil kepada jutaan orang sekaligus — dan semua teknologi di antaranya?”

Meskipun semua ini benar, masih ada kejahatan yang terkait dengannya. Teknologi modern telah mempermudah membuang lebih banyak waktu, mengkonsumsi lebih banyak sampah visual, dan mendapatkan lebih banyak informasi yang tidak berguna. Kami perlahan-lahan mengganti interaksi manusia tatap muka dengan koneksi virtual. Kami menjadi lebih sibuk dengan menemukan foto yang sempurna dari momen kehidupan daripada menjalani hidup sepenuhnya.

Untuk lebih jelasnya, saya tidak mengatakan teknologi adalah milik iblis. Teknologi secara moral netral, sama seperti uang. Secara inheren tidak ada yang salah dengan teknologi. Teknologi pada dasarnya tidak baik atau pada dasarnya jahat. 1 Timotius 6:10 memperingatkan kita bahwa cinta itu dapat menyebabkan kita mengalami masalah besar. Demikian pula halnya dengan teknologi, yang berarti bahwa teknologi hanyalah sebuah alat. Jadi perhatian utama adalah sikap kita terhadap alat ini dan pendekatan kita terhadap cara kita menggunakannya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*