Terhadap Masalah Hillsong; Bagaimana Seharusnya Kita Bereaksi? 

<

“Orang yang baik tidak senang menggali bukit kotoran, kegagalan orang lain tidak dapat melayani kegembiraan dan kemenangannya” (khotbah Thomas Manton tentang Yakobus 3:1).

Manton menulis pada abad ke- 17  . Tetapi tidak peduli apakah itu tanggal 17 , 21  atau 1 , bahayanya selalu sama: “jadi, jika Anda berpikir Anda berdiri teguh, berhati – hatilah agar Anda tidak jatuh” (1 Korintus 10:12).

Kegagalan dan kejatuhan para pemimpin gereja telah menyertai kita dari Yudas dan Demetrius hingga Zakharia dan Houston.

Ada segudang reaksi yang dapat kita miliki terhadap berita bahwa Brian Houston, pendiri Gereja Hillsong, telah dipaksa untuk mengundurkan diri sebagai pendeta senior. Beberapa ingin tahu setiap detail mengerikan – gosip rasanya manis. Yang lain ingin mengambil kesempatan untuk berbagi wawasan mereka tentang teologi dan praktik yang salah dari salah satu gereja besar yang paling sukses di dunia – schadenfreude (menikmati kemalangan orang lain) adalah emosi yang buruk.

Banyak yang akan berduka untuk para korban – karena ada korban. ‘Perilaku’ terhadap dua perempuan yang sama-sama mengagumi dan mempercayai gereja itu, bukan hanya ‘tidak pantas’, tetapi juga jahat, dan merekalah korban utamanya. Demikian juga, luka dan rasa sakit yang akan dirasakan oleh banyak orang di Hillsong saat ini sangat memilukan. Saya berharap bahwa orang-orang akan menjangkau untuk merawat dan menggembalakan mereka.

Kerusakan reputasi publik dari Injil sangat menyedihkan. “Nama Allah dihujat di antara bangsa-bangsa lain karena kamu” (Roma 2:24). Semua outlet media besar di Australia (dan banyak di seluruh dunia) telah meliput cerita ini. Beberapa orang di sini di Australia tampaknya sangat menyukainya, paling tidak karena hal itu telah memberi mereka kesempatan untuk melakukan serangan lagi terhadap Perdana Menteri, Scott Morrison.

READ  Polisi Ajukan Tuntutan Terhadap Gembala Senior Global Gereja Hillsong

Mr Morrison, satu-satunya pemimpin politik Pantekosta di dunia Barat, belum menjadi anggota Hillsong selama 15 tahun, tetapi rasa bersalah karena asosiasi adalah kartu yang berguna untuk dimainkan di tahun pemilihan. Selain itu ada beberapa di Australia yang memiliki kebencian yang hampir patologis terhadap Hillsong. Ini adalah hari sukacita bagi mereka. Hari penghakiman mereka belum tiba.

Pesan Hillsong Global Board   mencerminkan beberapa kebingungan dan rasa sakit. Meskipun kita harus berterima kasih atas keterbukaan mereka dalam berbagi dan menghadapi situasi, pernyataan itu sendiri meninggalkan banyak hal yang diinginkan. Kalimat yang sangat tidak bijaksana adalah, “Terlepas dari keadaan di sekitar ini, kita semua dapat sepakat bahwa Brian dan Bobbie telah melayani Tuhan dengan setia selama beberapa dekade.” Kita tidak bisa “terlepas dari keadaan”. Keadaan-keadaan itulah yang membuktikan bahwa pelayanan itu tidak setia.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*