Tiga Dari Lima Gadis Remaja Gen Z Merasakan Kesedihan

/script>

Santo Agustinus  terkenal mengamati  bahwa hati manusia gelisah sampai perhentiannya ditemukan di dalam Tuhan. Itu berlaku tidak hanya untuk individu tetapi juga untuk budaya dan seluruh generasi. Secara praktis, “kegelisahan” ini dapat terjadi dalam berbagai bentuk, termasuk krisis kesehatan mental yang belum pernah terjadi sebelumnya. 

Laporan terbaru dan banyak dibicarakan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menjelaskan hal itu dengan tepat. Seperti yang dikatakan oleh juru bicara CDC secara blak-blakan, “anak muda” — terutama wanita muda – “sedang dalam krisis”. Sebuah artikel di  The New York Times  meringkas, “Hampir tiga dari lima gadis remaja merasakan kesedihan yang terus-menerus pada tahun 2021… dan satu dari tiga gadis secara serius mempertimbangkan untuk mencoba bunuh diri.” Jonathan Haidt, penulis  The Coddling of the American Mind,  melukiskan gambaran yang bahkan lebih gamblang : “Kita sekarang telah  memasuki 11 tahun epidemi penyakit mental remaja terbesar yang pernah tercatat.”

Waktu wabah kecemasan, depresi, dan masalah kesehatan mental lainnya yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, kata Haidt, secara mencurigakan berhubungan dengan munculnya ponsel pintar dan aplikasi media sosial. Teknologi ini menyebabkan pertukaran budaya dari apa yang dia sebut sebagai “masa kanak-kanak berbasis permainan” untuk yang “berbasis layar”. Pertukaran itu sepertinya membantu menciptakan generasi dengan jiwa rapuh yang tidak mampu menghadapi tantangan hidup.

Alasan mengapa gadis remaja sangat terpukul dalam krisis ini adalah  mereka menghabiskan lebih banyak waktu di platform media sosial dan situs web yang menimbulkan kecemasan sosial dan tubuh.  Namun, pandangan politik juga memprediksi masalah psikologis. Menggunakan Panel Tren Amerika dari Pew Research,  Haidt menunjukkan bahwa  kecenderungan liberal memprediksi hasil kesehatan mental terburuk. Faktanya,  mayoritas  wanita progresif yang mengidentifikasi dirinya sendiri di Generasi Z melaporkan bahwa mereka telah didiagnosis dengan kondisi kesehatan mental.

READ  LGBT Berlipat Ganda Termasuk Hampir 20% Gen Z

Usia, jenis kelamin, dan politik bukan satu-satunya prediktor masalah. Dengan menggunakan kumpulan data yang sama, ilmuwan politik dan pendeta  Ryan Burge menyatakan bahwa komitmen religius merupakan faktor penting lainnya.  Mereka yang jarang atau tidak pernah menghadiri kebaktian mengalami kesehatan mental yang lebih buruk daripada mereka yang menghadiri secara teratur atau mingguan.

Secara keseluruhan, dan mengendalikan ekonomi dan pendidikan, orang Amerika di bawah 25 tahun melakukannya dengan sangat buruk dalam hal kesehatan mental. Mereka yang paling menderita adalah kaum muda, perempuan, liberal,  dan  sekuler. Bagi mereka, kehancuran adalah  norma yang luar biasa. 

Di sisi lain, efek isolasi yang tampak dari keyakinan agama dan filosofi konservatif sangat menarik. Faktanya, orang-orang yang sangat religius lebih cenderung menggambarkan diri mereka sebagai “sangat bahagia” daripada rekan-rekan sekuler mereka.  Satu penjelasan untuk ini adalah efek sosial positif yang terbukti dari kepemilikan agama, termasuk hubungan keluarga yang stabil dan penuh kasih. Misalnya, pada tahun 2020,  Institute for Family Studies melaporkan  bahwa mereka yang menghadiri gereja secara teratur lebih mungkin menikah daripada tetangga mereka yang tidak beragama dan lebih kecil kemungkinannya untuk bercerai.

Tetap saja, patut dipertimbangkan apakah manfaat sosial dari komitmen beragama ada kaitannya dengan keyakinan itu sendiri. Apakah iman yang aktif kepada Tuhan mengurangi dampak krisis kesehatan mental pada kaum muda? Apakah kurangnya keyakinan agama membuat orang lain lebih rentan terhadapnya?

Meskipun pertanyaan sulit untuk dijawab melalui ilmu sosial, St. Agustinus akan mengatakan “ya”. Terlepas dari kurangnya keakrabannya dengan Gen Z, dia akan berbicara tentang “hati gelisah” mereka yang mencari politik, identitas gender, dan ekspresi diri yang hanya dapat ditemukan dalam hubungan dengan Pencipta kita.

READ  Legenda Sepak Bola Brazil Ronaldo Luis Nazario Dibaptis

Dalam menghadapi krisis kesehatan mental Gen Z, Injillah dan bukan kesuraman yang seharusnya memotivasi dan memberi tahu kita. Seperti yang ditunjukkan oleh blogger dan penulis Samuel James di Twitter, kaum muda yang rusak secara mental mungkin siap untuk mendengar kebenaran: “Kaum Injili perlu melepaskan diri dari gagasan bahwa Gen-Z adalah kumpulan diri penyangga yang sepenuhnya tidak dapat dijangkau. Krisis kesehatan mental dapat memotong melalui sekularisasi seperti mentega.

Allah telah menciptakan kita untuk diri-Nya sendiri. Jenis individualisme postmodern yang dibesarkan oleh Gen Z tidak akan pernah memenuhi janjinya. Krisis kesehatan mental ini  adalah  krisis spiritual. Kami memiliki kesempatan untuk memperkenalkan generasi hati yang gelisah kepada Dia yang mampu memenuhi  janji-janji-Nya untuk memberikan ketenangan bagi jiwa mereka.

Awalnya diterbitkan di BreakPoint. – CP-John Stonestreet , G. Shane Morris

John Stonestreet menjabat sebagai presiden Colson Center for Christian Worldview. Penulis dan pembicara di bidang iman dan budaya, teologi, pandangan dunia, pendidikan dan apologetika.  
Shane Morris Penulis senior di Colson Center, Seorang Calvinis dan milenial, lulusan Home Schooling sejak 2010, dan magang di bawah Chuck Colson. Penulis komentar dan kolom BreakPoint. Shane juga menulis untuk The Federalist, The Christian Post, dan Summit Ministries, dan dia menulis blog secara teratur untuk Patheos Evangelical sebagai Troubler of Israel.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*