Tiga Langkah Memberitakan Injil Dalam Hidup Sehari-Hari

Selama bertahun-tahun, saya telah bertemu banyak orang Kristen yang mengatakan hal-hal seperti, “Saya bukan salah satu dari orang-orang Kristen yang berbicara tentang Yesus.” Mungkin ini bahkan di mana Anda berada sekarang. Banyak orang Kristen cenderung berpikir dalam hati, “Saya hanya akan menjalani kehidupan yang baik. Orang-orang akan melihat bahwa saya berbeda, dan mereka ingin tahu mengapa.”

Saya mengerti. Terkadang kita merasa tidak ingin keluar dari zona nyaman kita dan mencari cara untuk mengubah percakapan tentang proyek kerja atau permainan bola basket menjadi sebuah khotbah. Mungkin kita khawatir tentang hal itu dianggap sebagai paksaan atau canggung. Atau mungkin kita sudah tahu bahwa orang itu tidak akan mau mendengarnya. Apa pun masalahnya, mungkin tergoda untuk percaya bahwa tindakan kita akan mengkhotbahkan Injil yang lebih baik daripada kata-kata kita.

Masalah dengan jenis kekristenan itu adalah bahwa itu tidak ada di dalam Alkitab. Sangat jarang, jika pernah, orang datang dan benar-benar bertanya kepada kami mengapa kami berbeda. Anda lihat, Alkitab mengatakan bahwa kita perlu menyatakan Kabar Baik. Kami tidak bisa melakukan ini jika kami tidak mau menggunakan suara kami.

Dalam Markus 16:15 (ESV), Yesus memerintahkan para murid, “Pergilah ke seluruh dunia dan beritakanlah Injil kepada seluruh ciptaan.”

Misi kami jelas digariskan oleh Kitab Suci, mewartakan Injil. Lalu bagaimana kita mulai menjalani ini dalam kehidupan kita sehari-hari dengan orang-orang di sekitar kita? Ada banyak pendekatan yang bisa kita ambil, tetapi saya pikir itu benar-benar bermuara pada tiga langkah sederhana: dengan berani membawa Yesus ke dalam percakapan, secara aktif mendengarkan orang lain, dan berdoa untuk mereka terus-menerus.

Berani tentang Yesus

Salah satu hal terindah tentang berjalan bersama Yesus adalah kita memiliki kesempatan untuk mengundang Dia ke dalam percakapan dan hubungan kita. Menjadi anak Tuhan tidak hanya berdampak pada kehidupan batin kita, itu berdampak pada setiap aspek kehidupan kita! Kita diselamatkan agar hidup kita memiliki tujuan yang kekal dan kita dapat diutus untuk mewartakan Injil.

READ  Apakah Perlu Mengajari Anak-Anak Tentang Akhir Zaman?

Jadi dalam hubungan Anda dengan keluarga, teman, dan kenalan Anda, bagaimana Tuhan memberi Anda kesempatan untuk membagikan kasih-Nya? Pernahkah Anda melihat Tuhan melembutkan hati atau membuka pintu? Saya ingin mendorong Anda—ini adalah sebuah proses, dan Anda tidak akan mendapatkan segalanya dengan benar, tetapi tujuannya adalah untuk terus mengambil langkah-langkah iman dalam percakapan sehari-hari kita yang biasa.

Anda lihat, ketika Anda mengambil langkah itu dan dengan berani membawa Yesus ke dalam percakapan, Anda menempatkan diri Anda di tempat di mana Tuhan dapat menggunakan Anda untuk menjadi garam dan terang bagi dunia. Di sinilah tepatnya kita dapat mulai menghayati instruksi yang diberikan kepada kita dalam Amanat Agung. Jika Anda tidak membagikan Yesus, saya ingin Anda bertanya pada diri sendiri—apakah Anda benar-benar mengikuti Yesus?

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*