Tim Keller; Gereja-Gereja Besar ‘Tempat Yang Buruk Untuk Pembinaan’

<

Gereja-gereja besar sering kali merupakan “tempat yang buruk untuk pembinaan dan pelayanan pastoral,” menurut Tim Keller, yang merefleksikan beberapa “kekurangan desain” dari gereja-gereja ini dan apa yang disebutnya sebagai “masalah mematikan” karena umat Kristen “lebih dibentuk oleh media sosial. daripada komunitas Kristen lokal.”

Dalam sebuah posting Facebook yang panjang, pendeta berusia 71 tahun itu membagikan pemikirannya tentang gereja-gereja besar untuk menjelaskan mengapa gereja berbasis di New York City yang dia dirikan, Redeemer Presbyterian Church, memutuskan untuk dipecah menjadi tiga jemaat setelah pensiun.

“Gereja besar memiliki beberapa kekurangan desain,” kata Keller. “Pada umumnya, mereka adalah tempat yang buruk untuk pembinaan dan pelayanan pastoral karena ukurannya. Dalam momen budaya kita saat ini, itu adalah masalah yang mematikan karena orang Kristen lebih banyak dibentuk oleh media sosial daripada komunitas Kristen lokal. Kami membutuhkan komunitas yang kental dan ukuran gereja kami menjadi faktor dalam hal itu.”

Pendeta mengatakan bahwa karena gereja besar tumbuh besar di bawah seorang pendiri, “mereka biasanya tidak ditopang dengan diberikan kepada satu penerus.” Sebuah gereja besar menurut definisi memiliki rata-rata kehadiran 2.000 orang di akhir pekan dan lebih banyak lagi.

“Orang itu selalu berlebihan dan terkadang kasar dibandingkan dengan pendirinya dalam segala hal. Kalah-kalah bagi mereka dan gerakannya,” tulisnya, seraya menambahkan bahwa gereja-gereja besar “biasanya terlalu bergantung pada karunia dan kepribadian pendiri itu sehingga semakin cepat ketergantungan yang adiktif dipatahkan, semakin baik.”

Pendeta mengemukakan bahwa seringkali, para pendiri gereja besar datang untuk melihat gereja “sebagai milik pribadi mereka dan perpanjangan dari kepribadian dan citra diri mereka, mereka sering tidak pernah ingin pergi, mereka juga tidak tahu bagaimana melakukannya dengan baik. Adalah baik untuk pergi lebih cepat daripada terlambat sebagai disiplin spiritual.”

READ  Gereja Protestan Buka Kebaktian Tetapi Kehadiran Masih Sedikit

Keller ‘menanam’ Redeemer di Manhattan pada tahun 1989 dengan sekitar 50 peserta. Ketika penulis buku terlaris pensiun pada tahun 2017, gereja memiliki kehadiran mingguan lebih dari 5.000, menurut The Gospel Coalition. 

Saat itu, jemaat berkembang menjadi tiga lokasi dengan tiga pendeta yang berbeda. Sejak itu, gereja telah menambahkan dua jemaat lagi.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*