Tiongkok Tutup Situs Web Kristen Populer Setelah Melayani 21 Tahun

<

Korban terbaru dari tindakan keras Chinese Communist Party’s terhadap agama Kristen di dunia maya adalah situs web Kristen terkenal yang telah menghilang setelah melayani orang percaya selama sekitar 21 tahun, menurut sebuah laporan.

Orang-orang di balik situs web Kristen yang populer, “Jona Home,” telah memasang pemberitahuan di halaman Beranda, yang berbunyi, “Karena alasan yang diketahui semua orang, mulai sekarang situs kami tidak dapat lagi melayani saudara-saudari di dalam Kristus. Terima kasih kepada semua untuk perusahaan dan dukungan Anda dalam 21 tahun terakhir!” persecution watchdog International Christian Concern mengatakan.

Pemberitahuan lebih lanjut berbunyi, “Hilangnya sebuah situs web hanyalah hilangnya sebuah situs web, tidak ada artinya. Kecuali bahwa tautan situs web tidak lagi dapat dibuka, tidak ada lagi yang berhenti pada saat itu; Tidak perlu khawatir, dan terus berjalan.”

Sebuah undang-undang baru, yang dikenal sebagai Tindakan Administratif untuk Layanan Informasi Keagamaan Internet, diberlakukan pada tanggal 1 Maret, Bitter Winter , sebuah publikasi yang diproduksi oleh Center for Studies on New Religion yang mencakup isu-isu hak asasi manusia di Tiongkok, dilaporkan sebelumnya.

Undang-undang mengamanatkan “Internet Religious Information Service License” untuk setiap kelompok agama yang ingin menyebarkan konten keagamaan di internet. Tetapi dikatakan hanya organisasi “yang didirikan secara hukum” yang dapat melakukannya, yang secara praktis berarti hanya kelompok yang merupakan bagian dari lima agama resmi di China yang dapat menggunakan internet untuk mendistribusikan konten keagamaan.

Open Doors USA, yang mencakup penganiayaan di lebih dari 60 negara, memperkirakan bahwa Tiongkok memiliki lebih dari 97 juta orang Kristen, banyak dari mereka beribadah di gereja bawah tanah yang tidak terdaftar atau disebut “ilegal”.

READ  Rick Warren Mengumumkan Penerus Saddleback Church

Lima kelompok agama yang disetujui negara di Tiongkok adalah  the Buddhist Association of China, the Chinese Taoist Association, the Islamic Association of China, the Protestant Three-Self Patriotic Movement and the Chinese Patriotic Catholic Association.

Bahkan organisasi-organisasi dalam lima agama resmi tunduk pada pengawasan dan pembatasan, Bitter Winter melaporkan.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*