Pergeseran Gereja Skotlandia Menuju Pernikahan Sesama Jenis

<

The Christian Institute menyebutnya sebagai “perkembangan yang sangat menyedihkan” setelah sebagian besar presbiteri di Gereja Skotlandia mendukung pernikahan sesama jenis di gedung gerejanya.

Sebuah laporan kepada The 2022 General Assembly menunjukkan bahwa 29 presbiteri memberikan dukungan mereka pada undang-undang yang, jika disahkan, akan memungkinkan para menteri untuk melakukan upacara pernikahan bagi pasangan gay.

Dua belas presbiteri memberikan suara menentang rancangan undang-undang tersebut.

Laporan ke General Assembly yang akan datang mengatakan bahwa tidak ada menteri yang akan dipaksa untuk menikahi pasangan gay atau terlibat dalam pengaturan tersebut.

Undang-undang tersebut akan diperdebatkan di General Assembly, yang berlangsung online dan di Edinburgh dari 21 hingga 26 Mei.

Berdasarkan proposal tersebut, para menteri akan dapat melamar ke Principal Clerk’s office untuk menjadi selebran pernikahan sesama jenis. Sebuah aplikasi kemudian akan diajukan ke Registrar General for Scotland atas nama mereka.

Undang-undang tersebut mensyaratkan bahwa dalam memutuskan apakah akan mengadakan upacara pernikahan sesama jenis, selebran yang disetujui mempertimbangkan “perdamaian dan persatuan dan kebutuhan pastoral jemaat dan setiap paroki atau kelompok lain yang menjadi bagiannya”.

Jika undang-undang itu disahkan, liturgi akan disusun khusus untuk digunakan dalam upacara pernikahan sesama jenis.

Menanggapi berita tersebut, The Christian Institute’s Scotland Officer Nigel Kenny berkomentar: “Ini adalah perkembangan yang sangat menyedihkan dalam kehidupan National Kirk, yang dalam konstitusinya memiliki komitmen kepada Alkitab sebagai otoritas tertinggi dalam semua masalah iman dan praktik. .

“Alkitab sangat jelas bahwa benar, pernikahan yang menghormati Tuhan hanya antara satu pria dan satu wanita. Ajaran Yesus sendiri tentang hal ini dalam Matius 19 tidak bisa lebih jelas. Tetapi tampaknya mayoritas presbiteri lebih tertarik untuk mengambil isyarat dari budaya daripada Kristus.”

READ  Sidang Sinode AM XXV Gereja Toraja Memelihara Kerukunan Bangsa

[CT]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*