Umat ​​Kristen Ditangkap Saat Kebaktian Kamis Putih Di India

<

Polisi di negara bagian Uttar Pradesh, India utara, menangkap puluhan orang Kristen yang merayakan Kamis Putih di gereja Injili mereka setelah kelompok nasionalis Hindu radikal mengepung gedung itu dan mengunci pintu sebagai pembalasan atas dugaan konversi umat Hindu ke Kristen.

Sedikitnya 36 orang Kristen ditangkap dari sebuah gereja milik denominasi Gereja Injili India di daerah Hariharganj Kota Fatehpur berdasarkan pengaduan polisi di bawah undang-undang “anti-konversi” negara bagian Uttar Pradesh yang diajukan oleh anggota kelompok nasionalis Hindu Vishwa Hindu Parishad (World Hindu Council), pengawas penganiayaan yang berbasis di AS, International Christians Concern melaporkan.

“Ini adalah gambaran sempurna tentang penderitaan Yesus 2000 tahun yang lalu. Kami tahu Yesus bertahan, dan kami akan melakukannya, ”kata ICC mengutip seorang anggota jemaat. Kamis Putih adalah kesempatan ketika orang-orang Kristen berkumpul untuk merayakan Paskah terakhir Yesus dengan murid-murid-Nya, perintah-Nya untuk saling mengasihi, dan pelayanan-Nya kepada orang lain melalui pembasuhan kaki.

Menurut kantor berita PTI India , penangkapan itu dilakukan atas “yang diduga berpindah agama terhadap 90 orang dalam 40 hari terakhir di distrik [Fatehpur].”

“Sayangnya, Uttar Pradesh adalah salah satu negara bagian paling keras di India terkait pelanggaran kebebasan beragama,” kata Presiden ICC Jeff King. “Ketika pihak berwenang India mengesahkan tindakan massa kekerasan dengan memenjarakan korban massa, mereka mengirim pesan bahwa kegiatan kriminal disetujui oleh pihak berwenang setiap kali menargetkan minoritas agama. Jenis postur hukum ini hanya memperburuk iklim kebebasan beragama dan semakin meningkatkan kerentanan orang Kristen terhadap lebih banyak kekerasan.

VHP, kelompok yang mengajukan pengaduan, dikenal karena menyerang minoritas, termasuk orang Kristen.

“Undang-undang anti-konversi secara inheren subjektif, dan berbasis persepsi, oleh karena itu sepenuhnya membatasi hak-hak orang Kristen untuk ekspresi publik dari iman mereka,” tambah King.

READ  Saat Menonton Olimpiade, Berdoalah Bagi Orang Kristen Yang Teraniaya

Sementara orang Kristen hanya 2,3% dari populasi India dan Hindu terdiri sekitar 80%, undang-undang anti-konversi negara itu menganggap bahwa orang Kristen “memaksa” atau memberikan keuntungan finansial kepada orang Hindu untuk mengubah mereka menjadi Kristen.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*