Uni Emirat Arab Memulihkan Kehidupan Kristen di Teluk Persia

<

(RNS) Uni Emirat Arab akhir-akhir ini mendapat banyak perhatian untuk normalisasi hubungan dengan Israel. Pendirian kedutaan besar dan kunjungan hangat oleh kepala negara telah membantu kehidupan Yahudi berkembang di UEA tidak seperti sebelumnya.

Tahun lalu, konstruksi dimulai di Abu Dhabi pada sinagog resmi pertama di Emirates, bagian dari proyek yang didanai negara yang lebih besar untuk membangun masjid, gereja dan kuil di kompleks yang sama untuk mewakili tiga agama Ibrahim.

Kurang digembar-gemborkan tetapi sama pentingnya adalah peran UEA dalam memulihkan kehidupan Kristen di Teluk Persia, di mana ia menghadapi kemungkinan kepunahan di tanah kelahirannya karena bertahun-tahun terorisme dan penindasan.

Di UEA sendiri, Kekristenan hidup dan sehat. Selain gereja yang menjulang dari pasir di Abu Dhabi di kompleks Rumah Keluarga Abrahamik, UEA menawarkan gereja-gereja untuk orang Kristen asing dari setiap denominasi. Kebaktian Mingguan menyatukan para penyembah dari Eropa, Amerika Utara, Afrika, Asia dan Timur Tengah. Tidak ada yang seperti itu di tetangganya Arab Saudi atau Iran di dekatnya. Seorang Kristen Koptik Mesir pernah berkata kepada saya bagaimana dia merasa lebih aman menjalankan imannya di Emirates daripada di Kairo.

Noura Al Kaabi, menteri kebudayaan dan pemuda UEA, baru-baru ini berbicara kepada saya tentang upaya negaranya, menekankan bagaimana, “sejak didirikan, UEA telah mempromosikan nilai-nilai toleransi, koeksistensi, perdamaian dan harmoni baik di dalam maupun di luar negeri.”

Sebagai bukti, dia mengutip UEA yang mendeklarasikan 2019 sebagai Tahun Toleransi, di mana negara itu menjadi tuan rumah pertemuan bersejarah antara Paus Fransiskus dan imam besar Al-Azhar untuk meluncurkan Dokumen Persaudaraan Manusia, sebuah upaya untuk mendorong pemahaman antaragama dan toleransi antaragama.

Promosi toleransi UEA menghadirkan alternatif yang jelas untuk ideologi kekerasan dan nihilisme kelompok Negara Islam, yang juga dikenal sebagai ISIS. Membantu memulihkan kehidupan Kristen di Irak adalah bagian dari pekerjaan itu.

READ  Penelitian Barna Group Tentang Dampak Pandemi Terhadap Pendeta

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*