Wartawan Ditangkap Karena Melaporkan Kegagalan Pemerintah

<

Seorang hakim Nigeria telah menjadwalkan persidangan seorang jurnalis lokal dari anti-komunis Epoch Times, yang ditangkap karena melaporkan tentang serangan terhadap komunitas yang didominasi Kristen dan kegagalan pemerintah untuk melindungi warganya. 

Luka Binniyat, seorang jurnalis Katolik yang ditangkap November lalu, akan diadili pada 6 September atas tuduhan “penguntit dunia maya” dan membantu serta bersekongkol dengan pelanggaran kejahatan dunia maya, tuduhan yang telah ia bantah, Catholic News Agency melaporkan .

The Epoch Times’ Africa Desk Editor Doug Burton sebelumnya mengaitkan penangkapan Binniyat dengan artikel 29 Oktober yang  dia tulis, berjudul “Di Nigeria, Polisi Mencela Pembantaian sebagai ‘Jahat’ Tapi Jangan Menangkap.” Artikel tersebut adalah bagian dari liputan surat kabar tentang penganiayaan mematikan terhadap komunitas petani Kristen di negara Afrika yang menurut para pembela hak asasi manusia  telah  meningkat mendekati “tingkat genosida” dalam beberapa tahun terakhir karena  ribuan  orang telah terbunuh.

Orang-orang Kristen di Sabuk Tengah Nigeria, yang meliputi negara bagian Kaduna utara, secara teratur menjadi sasaran dan dibunuh oleh militan etnis Fulani yang diradikalisasi, pengawas penganiayaan yang berbasis di AS International Christian Concern mengatakan dalam sebuah pernyataan, menjelaskan bahwa karena sebagian besar orang Kristen di Nigeria adalah petani, dan Fulani adalah penggembala nomaden, biasanya situasi dicirikan sebagai konflik petani-penggembala daripada genosida seperti itu.

“Penangkapan dan pengadilan Binniyat adalah upaya untuk membungkam wartawan yang berbicara tentang serangan terhadap orang Kristen di Nigeria,” CNA mengutip Robert Destro, seorang profesor hukum di Universitas Katolik Amerika dan mantan asisten Menteri Luar Negeri untuk Demokrasi, Hak Asasi Manusia dan Perburuhan. selama pemerintahan Trump, seperti yang dikatakan.

“Tidak ada politisi yang suka dikritik, tapi kebanyakan paham bahwa tugas reporter adalah menemukan fakta dan melaporkannya dengan jujur,” kata Destro.

READ  Tiga Langkah Memberitakan Injil Dalam Hidup Sehari-Hari

Dalam artikelnya, Binniyat mendorong kembali karakterisasi serangan terhadap petani Kristen di negara bagian oleh Komisaris Kaduna Samuel Aruwan sebagai “bentrokan.”

Pemerintah Nigeria telah lama  membantah  klaim para aktivis hak asasi manusia bahwa  genosida agama  sedang terjadi di negara-negara Sabuk Tengah Nigeria.

Menurut sebuah  studi baru -baru ini dari Masyarakat Internasional untuk Kebebasan Sipil dan Aturan Hukum yang berbasis di Anambra, setidaknya 60.000 orang Kristen telah terbunuh dalam dua dekade terakhir di Nigeria. Organisasi, yang dijalankan oleh kriminolog Kristen Emeka Umeagbalasi, melaporkan bahwa ratusan gereja telah diancam, diserang, ditutup, dihancurkan atau dibakar pada tahun 2021 saja.Dalam artikelnya, Binniyat memasukkan kutipan dari seorang senator Nigeria yang menuduh pemerintah Kaduna “menggunakan Samuel Aruwan, seorang Kristen, untuk menyebabkan kebingungan dan menutupi genosida yang terjadi di Kaduna Selatan Kristen dengan menggambarkan serangan sebagai ‘bentrokan’” sebagai lawan dari tindakan kekerasan yang ditargetkan terhadap orang Kristen.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*