5 Cara Menanamkan Ketahanan Pada Anak-Anak

<

Wajar jika setiap orang tua ingin anaknya sukses. Tapi “sukses” bisa berarti banyak hal yang berbeda untuk orang yang berbeda. Ketika saya memikirkan apa yang membuat anak-anak saya sukses, saya tidak memikirkan nilai mereka atau prestasi mereka dalam olahraga. Saya ingin mereka menjadi utuh dan sepenuh hati. Saya ingin mereka menjalani kehidupan dengan tujuan. Saya ingin mereka memiliki karakter yang membuat mereka bangga. Saya ingin mereka menikmati hidup mereka, melakukan pekerjaan yang berarti dan menjadi berkat bagi semua orang yang mereka temui. Dan sejujurnya, saya ingin mereka menjadi orang yang saya suka bergaul, karena mereka hanya “orang baik” seperti yang saya suka katakan.

Tapi begitulah cara saya melihatnya. Anda mungkin melihatnya secara berbeda. Tetapi tidak peduli bagaimana setiap orang tua mendefinisikan kesuksesan, musim Kembali ke Sekolah menghadirkan latar belakang yang bagus bagi anak-anak kita untuk tumbuh dan semoga berkembang. Anak-anak kita akan menuju dari musim panas yang santai kembali ke kehidupan tenggat waktu dan semua jenis hubungan yang berbeda. Ketika kita menambahkan ini ke semua efek dari apa yang mereka alami selama beberapa tahun terakhir, itu banyak. Dan sebuah pertanyaan sederhana muncul di benak saya: Bagaimana saya mengajar anak-anak saya untuk menjadi tangguh?

Saya memberi lima tips untuk membantu anak Anda tumbuh dalam ketahanan mereka.

  1. Anda tidak bisa memberikan apa yang tidak Anda miliki

Tidak ada tempat yang lebih baik untuk memulai, bukan? Mari kita hadapi itu, ini adalah dasar dari semuanya: orang tua yang tangguh membesarkan anak-anak yang tangguh. Mengapa? Karena hari demi hari, anak-anak kita melihat kehidupan model orang tua mereka, tepat di depan mata mereka. Dan sebelum kita dapat menanam dan menumbuhkan benih ketahanan itu pada anak-anak kita, kita perlu melihat hidup kita sebagai kurikulum ketahanan. Tidak ada guru yang lebih baik daripada pengalaman. Setiap hari, Tuhan menawarkan kita kesempatan untuk menanamkan ketahanan dalam diri kita, baik itu pekerjaan kita, hubungan kita, pernikahan kita, atau keluarga kita, Tuhan selalu mengundang kita untuk tumbuh. Anak-anak Anda sudah tahu bahwa hidup ini berantakan. Tetapi ketika mereka melihat orang tua mereka mengatasi banyak rintangan hidup, perspektif mereka dibentuk oleh respons Anda terhadap hal-hal yang sulit. Dan ketika anak-anak Anda melihat contoh nyata dari ketangguhan dalam hidup Anda,

  1. Ingat kemenangan kemarin
READ  Keluarga Tanpa Ayah Bisa Berakibat Fatal Bagi Anak-Anak

Salah satu kunci untuk memiliki harapan di masa depan, masa depan yang Tuhan sediakan bagi kita, adalah meluangkan waktu untuk melihat ke belakang dan mencatat semua kemenangan. Tapi saya akan jujur, dalam hidup saya, saya telah menemukan bahwa di saat-saat perjuangan, saya dapat dengan cepat melupakan cerita-cerita itu. Apakah saya benar? Dengan cara yang sama kita mengingatkan diri kita sendiri akan tangan setia Tuhan yang bekerja dalam hidup kita, kita perlu terus mengingatkan anak-anak kita akan kemenangan-kemenangan masa lalu. Ini adalah sesuatu yang kita lihat dalam Kitab Suci. Dalam kitab demi kitab dalam Alkitab, Allah terus-menerus mengulang-ulang sejarah anak-anak Israel. Mereka terus-menerus diingatkan tentang apa yang terjadi di masa lalu. Mengapa? Karena sifat kita adalah untuk melupakan dan khawatir dan berjuang. Dan sebaliknya, Tuhan ingin mengarahkan kita untuk berharap untuk masa depan kita. Sama seperti yang Bapa kita ingin kita ingat, terus ingatkan anak-anakmu tentang perjuangan masa lalu dan seberapa jauh mereka telah datang. Ceritakan kepada mereka tentang kesetiaan Tuhan dan kemenangan mereka atas hal-hal yang sulit melalui pertolongan Yesus yang bekerja dalam hidup mereka. Harapan itu adalah bahan yang sangat diperlukan jika Anda ingin menumbuhkan ketahanan pada anak-anak Anda.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*