Agama Minoritas Tidak Disertakan Dalam Program Pemukiman Kembali Afghanistan

<

Rekan Crossbench Lord Alton mendesak pemerintah Inggris untuk memastikan bahwa orang-orang Kristen dan minoritas agama lainnya termasuk di antara kelompok-kelompok yang diberi prioritas dalam pemukiman kembali para pengungsi Afghanistan.

Dia menggemakan seruan dari Komisi Amerika Serikat untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF), yang telah meminta agar minoritas agama diprioritaskan karena mereka berada pada “risiko ekstrem penganiayaan oleh Taliban.”

Ketua USCIRF Nadine Maenza mengatakan, “Pemaksaan Taliban atas interpretasi mereka yang keras dan ketat terhadap Islam Sunni di daerah-daerah yang telah mereka ambil alih menimbulkan ancaman besar bagi semua orang Afghanistan dari interpretasi yang berbeda dan keyakinan atau keyakinan lain. Pandangan terhadap minoritas agama di negara itu. sangat suram, dengan ancaman penganiayaan Taliban meningkat.

“Karena warga Afghanistan terpaksa meninggalkan rumah mereka karena keyakinan mereka, pemerintah AS harus memastikan bahwa yang paling rentan di antara mereka memiliki jalan untuk mencari perlindungan di Amerika Serikat.”

Lord Alton, seorang Kristen yang berkomitmen dan rekan hidup di House of Lords, menyambut komentarnya saat dia meminta UE dan Inggris untuk melakukan hal yang sama.

“Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional benar untuk menyerukan prioritas agama minoritas Afghanistan dalam program pemukiman kembali pengungsi. Mengapa AS, Inggris dan Uni Eropa tidak melakukan ini?” dia berkata.

Inggris mengatakan awal bulan ini bahwa prioritas akan diberikan kepada perempuan dan anak perempuan, dan minoritas agama, termasuk Kristen.

Tetapi berbicara kepada BBC Radio 4 pada hari Minggu, Lord Alton mempertanyakan apakah ini yang terjadi dalam praktik setelah minoritas agama hilang dari informasi yang diberikan kepada anggota parlemen minggu lalu.

READ  Lima Pokok Doa Bagi Afganistan di Pusaran Kemelut dan Putus Asa

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*