Anak-Anak di Gereja Teraniaya Merayakan Natal Di Belahan Dunia

<

Hawi, 9, dari Ethiopia, dengan lilin Natalnya. (Foto: Open Doors International)

Banyak anak-anak Kristen di dunia yang tergabung dalam gereja teraniaya menghadapi tekanan ekstra selama musim Natal. Namun, mereka mengenakan gaun terindah mereka untuk menyambut perayaan tersebut. Bergabunglah dengan perjalanan kami di seluruh dunia untuk melihat bagaimana anak-anak dari gereja yang dianiaya merayakan Natal.

Wilayah Palestina: Maria dan Sophie

Di mana lebih baik untuk memulai daripada di mana semuanya dimulai? Maria, 10, dan Sophie, 7, bangga tinggal di dekat Betlehem, di tempat bernama Beit Sahour.

“Kalian semua harus datang dan mengunjungi gereja kelahiran setidaknya sekali!” mereka bilang.

Hari ini orang Kristen adalah minoritas di tempat di mana Yesus dilahirkan. Ini cukup sulit, tetapi mereka sebagian besar menderita dari konflik yang sedang berlangsung antara negara mereka dan Israel.

“Kami berdoa untuk perdamaian,” kata para suster.

Kenya: Mary

“Bersama” adalah kata yang terkait dengan Natal di Kenya, seperti yang dijelaskan Mary, 13 tahun: “Natal dimulai dengan kebaktian normal – pendeta berkhotbah, kami beribadah.

“Setelah kebaktian, kami makan dan minum bersama karena ada yang tidak punya uang untuk membeli makanan untuk merayakan di rumah mereka. Kami semua berkumpul dan berbagi sehingga semua orang cukup.”

Berbagi tidak berakhir di gereja. Umat ​​Kristen di Kenya juga membagikan Firman Tuhan pada hari yang istimewa itu.

“Orang-orang Kristen dari semua gereja berkeliling membagikan Injil,” kata Mary.

“Di situlah seseorang mungkin datang, mendorong Anda dan menuduh Anda melakukan sesuatu yang tidak Anda lakukan. Para pedagang asongan di sekitar juga menghina kami dan menyebarkan hal-hal negatif tentang kami. Mereka menyiramkan air kepada kami saat kami membagikan Injil di sekitar daerah itu.”

READ  Pastor Araam Membangun Kembali Kehidupan di Kota Mosul

Terlepas dari semua ini, dia tidak ragu untuk bergabung dengan orang lain di gerejanya, membagikan imannya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*