Anak-anak Dieksekusi Di Ibukota Haiti Port-au-Prince

<

Gereja dibakar saat geng mencoba membunuh lawan

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan bahwa perempuan dan anak-anak yang tidak bersalah telah dieksekusi dan diperkosa ketika perang geng meningkat di dan sekitar ibukota Haiti Port-au-Prince, menyatakan bahwa anak-anak berusia 1 tahun telah dibakar.

The United Nations Integrated Office di Haiti mengatakan dalam sebuah laporan minggu ini bahwa pertempuran antara dua koalisi geng menewaskan sedikitnya 94 warga, melukai lebih dari 120 dan menyebabkan hilangnya 12 lainnya antara 24 April dan 16 Mei. Hampir 16.000 orang meninggalkan rumah mereka. untuk berlindung di tempat-tempat sementara atau di rumah kerabat.

“Berbekal senapan serbu, tetapi juga dengan parang dan kaleng gas, geng tidak menyelamatkan siapa pun,” kata laporan itu.

“Perempuan dan anak-anak berusia satu tahun, dieksekusi dan tubuh mereka dibakar. Remaja muda, dituduh memata-matai pihak lawan, ditembak di tempat umum. Pemerkosaan terhadap perempuan dan anak perempuan, beberapa di antaranya berusia kurang dari 10 tahun. Digunakan sebagai senjata untuk meneror dan membalas dendam pada penduduk lokal yang tinggal di lingkungan yang dikendalikan oleh geng saingan.”

Kelompok kriminal yang dikatakan bertanggung jawab atas tindakan tersebut dikenal sebagai “Chen Mechan” dan “400 Mawozo,” dengan dukungan dari sekutu masing-masing “G9 in Family and Allies.” Menurut Kantor Terpadu PBB untuk Haiti, koalisi antar geng bukanlah hal baru di Port-au-Prince dan menjadi isu penting selama pemerintahan Presiden Jovenel Moïse.

Pertempuran geng yang meningkat telah membuatnya berbahaya bagi komunitas lokal yang rentan untuk tinggal di negara Karibia yang tidak stabil.

“Pecahnya kekerasan bersenjata baru-baru ini di Cite Soleil, Croixdes-Bouquets dan Tabarre menunjukkan bahwa mereka bertahan dan bahkan meningkat dengan kemungkinan implikasi dari aktor politik dan ekonomi yang sudah terlibat saat itu,” tulis laporan itu.

READ  Banyak Orang ​​Kristen Afghanistan Takut Taliban Akan Ambil Anak-Anak Mereka     

Rabu lalu, komunitas di pusat kota Port-au-Prince menyaksikan tembakan keras ketika tersangka anggota koalisi geng G9 membakar gereja transisi dan mencoba membunuh lawan mereka dalam upaya untuk mendapatkan kendali atas lebih banyak wilayah dari geng saingan, laporan The Associated Press.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*