Apa Masa Depan Kaum Injili di Gereja Yang Mapan?

<

Staf Christian Concern, Ben John, 27, baru saja terpilih menjadi anggota the Church of England’s legislative body, the General Synod. kehadiran Ben di Sinode 2021-2026 yang baru saat CofE mempertimbangkan apakah akan mengubah ajarannya tentang pernikahan, seksualitas, dan gender.

Laporan dari 42 keuskupan tentang Living in Love and Faith (LLF) consultations, diluncurkan pada tahun 2020, akan “menjadi bahan pertimbangan para Uskup bagi Gereja pada tahun 2022”, CofE telah mengumumkan.

Putra penginjil J John, Ben adalah perwakilan awam untuk Keuskupan St Albans dan petugas pengembangan dari kelompok pelatihan pelajar dan dewasa muda Christian Concern, Akademi Wilberforce.

Christian Today berbicara kepada Ben tentang pemilihannya ke Sinode Umum sebagai seorang Evangelis Anglikan yang ingin membela ajaran alkitabiah tradisional di masa genting ini bagi Gereja yang mapan.

CT: Sebagai salah satu anggota muda dari Sinode Umum yang baru, menurut Anda apa yang dapat Anda capai selama lima tahun ke depan?

BJ: Yah, saya hanya berharap untuk dengan murah hati mewartakan Ketuhanan Kristus atas segala sesuatu. Kristus melalui karya penebusan-Nya di kayu Salib mendamaikan dunia dengan diri-Nya sendiri, dan Gereja perlu berani mewartakan kasih, rahmat, dan panggilan Kristus ke dalam budaya yang menolak Dia.

Salah satu kebohongan besar yang saat ini disebarluaskan dengan sedih di Gereja adalah bahwa kita perlu berkompromi dan mendengarkan semangat zaman untuk menjangkau orang-orang muda. Ini bahkan secara eksplisit dikatakan pada acara pemilihan umum Sinode saya. Sebagai anggota Sinode yang lebih muda, saya ingin dapat berbicara di area ini, bahwa apa yang dunia perlu dengar adalah kekuatan Injil dan panggilan radikal untuk pemuridan.

Jika kita tidak menawarkan sesuatu yang khas, lalu apa gunanya? Dan ini berlaku untuk semua masalah, baik rasisme, keadilan sosial, perubahan iklim, atau seksualitas. Dalam semua masalah ini Gereja sayangnya cenderung dalam beberapa tahun terakhir hanya untuk mencerminkan narasi dunia dan tidak menawarkan visi Kristen yang khas positif bagi masyarakat. Ini sebagian berasal dari penolakan terhadap otoritas Kitab Suci di Gereja saat ini. Kita perlu kembali ke Kitab Suci terus-menerus untuk melihat apa yang Tuhan katakan.

READ  Church of England Merilis Single Natal Pertama

Jelas salah satu isu utama yang akan dibahas adalah seksualitas, dan sementara banyak dari isu-isu yang akan dibahas dalam quinquennium (masa lima tahun Sinode) adalah penting, ada jauh lebih banyak yang dipertaruhkan mengenai isu-isu homoseksualitas di Gereja. . Saya berharap dapat memberikan kontribusi positif dalam membela definisi alkitabiah dan penciptaan pernikahan, serta kuasa Injil yang mengubah dan mempertobatkan, yang membasuh dan menguduskan kita.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*