Kehidupan Umat Kristen di Libya Pasca-Gaddafi Tetap Berbahaya

<

Sepuluh tahun setelah kematian pemimpin diktator Libya Kolonel Muammar Gaddafi, negara itu sama berbahayanya dengan populasi minoritas Kristen, menurut seorang analis untuk the Christian charity Open Doors.

Libya adalah nomor 4 di Open Doors’ World Watch List, peringkat 50 negara di mana orang Kristen menghadapi penganiayaan paling ekstrem. Itu telah berada di 10 besar daftar selama empat tahun terakhir.

Karena meningkatnya konflik antara berbagai kelompok yang berperang melawan Gaddafi, negara itu telah jatuh ke dalam keadaan perang saudara.

Orang Kristen sangat rentan di daerah di mana kelompok Islam radikal aktif, menurut analis Open Doors’ World Watch Research Michael Bosch: “Di tingkat nasional, ada banyak pemangku kepentingan, termasuk kelompok bersenjata dan berbagai faksi di dalam pemerintahan sebelumnya yang tampaknya menjadi perhatian utama. untuk mengamankan kepentingan mereka sendiri. Tetapi yang lebih penting adalah pengaruh kekuatan internasional termasuk Turki dan Rusia.”

Dia mengatakan bahwa rakyatnya masih mengharapkan perdamaian dan kebebasan, tetapi pemilihan yang dijadwalkan pada Desember adalah “tugas yang hampir mustahil”, menambahkan bahwa “rakyat Libya terjebak di tengah”.

Menurut Dr David Landrum, Direktur Advokasi di Open Doors UK: “Tidak adanya satu pemerintah pusat untuk menegakkan hukum dan ketertiban di negara ini telah membuat situasi bagi orang Kristen genting. Tingkat kekerasan terhadap orang Kristen di Libya sekarang dikategorikan sebagai ‘ekstrim’.”

Pemilihan presiden yang sangat tertunda dijadwalkan pada 24 Desember. Namun, menurut Bosch, masa depan tetap suram bagi orang Kristen Libya dari latar belakang Muslim apa pun hasilnya.

“Bahkan jika warga Libya berhasil mendirikan pemerintah pusat, kecil kemungkinan kebebasan beragama dan berkeyakinan akan dilindungi,” katanya. “Ini dilihat dari rancangan konstitusi 2017 yang dijadwalkan untuk pemungutan suara referendum bersamaan dengan pemilihan Desember.”

READ  David Platt Mengecam 'Kekristenan Yang Palsu dan Dangkal'

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*