Bassis Big Daddy Weave Meninggal Karena Komplikasi Covid

<

Jay Weaver, kedua dari kanan, meninggal dalam usia 42 tahun.

Jay Weaver, salah satu anggota pendiri band Kristen Big Daddy Weave, telah meninggal karena komplikasi Covid-19. 

Dia meninggal pada hari Minggu pada usia 42, saudaranya Mike Weaver mengumumkan di Instagram.

Menginformasikan penggemar dalam sebuah posting video, Mike mengucapkan terima kasih atas dukungan mereka.

“Anda telah berjalan dengan (Jay) melalui pertarungan besar, dan saya sangat menyesal membawa berita ini, tetapi saya juga bersemangat untuk merayakan di mana dia berada sekarang,” katanya.

“Saudaraku Jay pergi bersama Yesus hanya beberapa jam yang lalu karena komplikasi akibat COVID-19 di atas semua hal lain yang dia alami.” 

Dia menambahkan, “Hati saya hancur untuk keluarga saya, tetapi kami semua benar-benar ingin mengucapkan terima kasih karena telah berjalan bersama kami begitu lama.”

Jay berjuang melawan sejumlah masalah kesehatan selama beberapa tahun terakhir, kedua kakinya diamputasi pada 2016 karena infeksi serius.

Tahun lalu, ia harus menjalani cuci darah karena masalah ginjal.

Jay dan Mike Weaver membentuk Big Daddy Weave pada tahun 1998 bersama dengan Joe Shirk, Jeremy Redmon dan Brian Beihl.

Jay adalah vokalis dan bassis band.

Semua rekan band bertemu saat kuliah di University of Mobile, Alabama, dan terus meraih sukses selama bertahun-tahun di dunia musik Kristen.

Lagu-lagu mereka yang paling disukai termasuk “The Lion & The Lamb”, “Redeemed” dan “Jesus I Believe”. 

[Jennifer Lee – CT]

READ  Saya 'Lebih Dari Baik-Baik Saja' Kata Bobbie Houston

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*