‘Diam’ Selama Perayaan Hari Nasional Republik Rakyat China

<

Para pendeta Kristen dilaporkan menerima peringatan keras dari perwakilan partai Komunis untuk tidak menonjolkan diri selama perayaan Hari Nasional Republik Rakyat China pada hari Jumat.

Menurut Zhang Wei (nama diubah untuk alasan keamanan), kontak lokal dari Christian Anti-Persecution Charity Open Doors, beberapa pendeta diperingatkan untuk “berperilaku”, “diam” dan “tidak terlihat di ranah publik”. Jika gereja tidak ‘berperilaku’, pertemuan gereja mereka akan berisiko dihentikan.

Ada juga laporan dari pihak berwenang membuat panggilan rutin ke pendeta gereja rumah untuk mengulangi ‘batas’ mereka.

“Hari Nasional adalah kesempatan bagi China untuk menunjukkan kepada dunia kekuatan besarnya, dan bagaimana kemajuannya,” kata Zhang Wei.

“Jika ada peristiwa yang tidak diinginkan seperti protes, atau sesuatu yang kritis terhadap Negara, terjadi selama periode ini, pemerintah akan kehilangan muka.

“Karena pemerintah menganggap agama Kristen berasal dari barat, mereka melihatnya sebagai ancaman infiltrasi asing. Oleh karena itu, pihak berwenang memperingatkan gereja-gereja untuk meminimalkan kegiatannya.”

Pendeta yang dicurigai melakukan kegiatan gereja selain kebaktian Minggu biasa terpaksa mengadakan “pertemuan minum teh” dengan para pejabat.

“Untuk orang percaya biasa, konsekuensinya mungkin hanya peringatan atau pendaftaran ID mereka,” kata Zhang Wei. “Bagi para pemimpin dan pendeta, mereka akan diinterogasi selama berjam-jam, ditahan semalaman dan didenda. Ada konsekuensi yang lebih berat yang dihadapi jika gereja melawan pihak berwenang dan menyebabkan gangguan.”

Tindakan keras saat ini datang ketika tekanan yang ada pada orang Kristen terus diperketat: gereja-gereja yang disetujui secara resmi diperintahkan untuk mengibarkan bendera Tiongkok bersama dengan salib dan mengintegrasikan ajaran mereka dengan “prinsip-prinsip Sosialis Tiongkok”. Ada laporan penutupan gereja massal dan ratusan salib dirobohkan dari gedung-gedung gereja dengan sedikit atau tanpa peringatan.

READ  Saat Menonton Olimpiade, Berdoalah Bagi Orang Kristen Yang Teraniaya

Menurut Julia Bicknell dari World Watch Monitor, yang menganalisis tren penganiayaan agama, partai tersebut mencoba untuk membentuk Kekristenan Tiongkok daripada menekannya: “Sekarang ada lebih banyak orang Kristen di Tiongkok daripada anggota Partai Komunis. Tidak seperti Uyghur, mereka dapat menahan semua orang Kristen. Namun, mereka mencoba menyesuaikan agama Kristen dengan pola pikir dan keyakinan politik mereka.”

Dr David Landrum, Direktur Advokasi di Open Doors UK, mengatakan: “Dengan menerapkan alat intimidasi yang sudah dikenal, otoritas China berusaha membuat orang-orang Kristen tidak terlihat. Terlepas dari upaya terbaik mereka, gereja tidak akan pergi dalam waktu dekat.”

[Open Doors UK dan Irlandia-CT]

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*