Gerakan Baru Misionaris Pascakolonial

<

Dr Harvey Kwiyani, seorang teolog dan misiolog dari Malawi, Afrika Timur, akan memimpin program gelar Master yang baru diluncurkan di Church Mission Society (CMS) yang akan berfokus pada “gerakan baru misionaris pasca-kolonial” yang dibentuk oleh orang-orang Kristen Afrika di Inggris.

“Saya dibesarkan di Afrika, jadi saya tahu apa yang dapat dilakukan oleh gereja Afrika yang diberdayakan,” kata Dr Kwiyani, pemimpin program untuk MA baru dalam Teologi, Misi dan Pelayanan dengan fokus pada Diaspora Kristen Afrika.

Direktur Pendidikan Misi CMS, Jonny Baker, berharap ini baru permulaan karena rencana program studi serupa sudah berjalan di daerah lain.

“Kami sangat senang dengan program studi baru ini dan campuran siswa yang akan dibawanya. Kami berharap dan berharap itu akan mengubah kami, serta membekali lebih banyak siswa untuk misi perintis,” katanya.

“Kami bermimpi bahwa di tahun-tahun mendatang kami akan dapat memperkenalkan jalur serupa dengan fokus Asia dan Amerika Latin, untuk menciptakan percakapan antar budaya seluas mungkin tentang misi hari ini.”

Dr Kwiyani, 45, berperan dengan latar belakang yang kaya dalam agama Kristen dan misiologi Afrika.

Ia belajar untuk gelar doktor dalam Kekristenan Afrika di Liverpool Hope University dan juga mengajar teologi Afrika di sana.

Baru-baru ini dia ditunjuk sebagai Chief Executive of Global Connections, sebuah jaringan misi dunia yang berbasis di Inggris, dan sebelum itu, pada tahun 2014, dia mendirikan Missio Africanus untuk menyediakan sumber daya Afrika dan etnis minoritas Kristen lainnya untuk penjangkauan yang efektif di Inggris.

Christian Today berbicara kepada Dr Kwiyani tentang program Guru yang baru dan kontribusi orang Kristen Afrika.

CT: Bagaimana dalam praktiknya orang-orang Kristen Afrika terbukti menjadi “misionaris pasca-kolonial” di Inggris yang sebagian besar sekuler?

READ  Gereja di Inggris Bersatu Dalam Doa Bagi Gereja Yang Teraniaya

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*