Doktrin Injil Kemakmuran Berbahayakah?

/script>

Doktrin Injil kemakmuran menyatakan bahwa kekayaan materi dan harta benda adalah hak setiap orang Kristen. Ini menyatakan bahwa jika praktik spiritual yang benar diikuti, mereka yang mengaku Kristus dijamin kemakmuran dalam hidup ini. Namun, Yesuslah yang memberi tahu kita bahwa “kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan uang” (Matius 6:24).

Orang akan mengira bahwa kata “iblis” akan digunakan oleh Kristus alih-alih kata “uang,” tetapi Dia tahu bahwa penyembahan iblis tidak bisa semenarik menyembah Tuhan. Kalau soal uang, lain cerita. Dalam ayat yang sama, Yesus memberi kita dua pilihan: mencintai Tuhan dan membenci uang, atau membenci Tuhan dan mencintai uang. Musuh dengan cerdik memperkenalkan penyembahan uang ke dalam gereja-gereja kita melalui konsep injil kemakmuran.

Injil kemakmuran mempromosikan penyembahan berhala. Melalui pesan-pesan yang diberitakan di beberapa gereja, uang telah menjadi objek penyembahan dengan Tuhan tidak lebih dari alat untuk mencapai tujuan. Alasan mengapa beberapa orang mengidentifikasi diri sebagai orang Kristen saat ini adalah karena mereka diberitahu bahwa datang kepada Yesus akan membuat mereka kaya.

Di beberapa gereja Afrika, pendeta menginstruksikan para penyembah untuk memberi persepuluhan dengan cakupan menerima pengembalian uang mereka di masa depan. Banyak orang yang pergi ke gereja untuk mencari kekayaan, kembali ke rumah dalam keadaan miskin karena mereka kekurangan uang. Sebagai imbalannya, mereka menerima kata-kata kenabian yang tidak realistis yang paling sering tidak pernah terjadi. Hasilnya adalah orang-orang ini akhirnya menjadi marah kepada Tuhan sendiri. Banyak dari mereka telah meninggalkan iman mereka sama sekali. Ini tidak sehat bagi Gereja Kristen!

Ideologi ini mengalihkan perhatian orang Kristen dari salib dan memusatkan perhatian mereka pada uang dan kekayaan. Ini meniadakan doktrin penderitaan Kristen yang merupakan pintu gerbang Kerajaan Allah (Kisah Para Rasul 14:22). Itu membuat orang percaya memusatkan semua kekuatan fisik dan spiritual mereka dalam mencari kekayaan dan kenyamanan. Itu mengurangi nilai keabadian dan Kerajaan yang akan segera datang dan membuat orang percaya bahwa hal-hal dunia ini harus diprioritaskan.

READ  Ribuan Orang Mongolia Mendengar Injil Yesus Kristus

Terlebih lagi, ajaran ini mengalihkan kita dari kemuliaan Surga. Dikatakan bahwa ketika orang Kristen memberi dengan murah hati, Tuhan akan memberikan kompensasi kepada mereka di bumi ini. Tetapi Kristus menjanjikan upah kepada kita ketika Dia datang kembali. “Tetapi ketika kamu mengadakan pesta, undanglah orang miskin, orang lumpuh, orang lumpuh, orang buta, dan kamu akan diberkati, karena mereka tidak dapat membalas kamu. Karena kamu akan dibalas pada saat kebangkitan orang benar” (Lukas 14:13-14).

Ajaran Kristus tentang harta surgawi sangat kontras dengan semua ini: “Janganlah kamu mengumpulkan harta di bumi, di mana ngengat dan hama merusakkannya, dan di mana pencuri membongkar dan mencurinya. Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di surga, di mana ngengat dan hama tidak merusakkannya, dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya” ( Matius 6:19-20 ).

Hukum pengakuan positif Injil kemakmuran menempatkan kehendak manusia di atas kehendak Allah. Orang-orang percaya didorong untuk menuntut apa pun yang mereka inginkan dari Tuhan, dan Tuhan berkewajiban untuk memberikan, jika permintaan ini dibuat dengan iman. Ini sama sekali mengabaikan fakta bahwa kehendak Tuhan lebih tinggi dari kehendak manusia dan selalu menang — tidak peduli volume dan panjangnya pengakuan positif.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*