Elon Musk: Ada Kearifan Besar Dalam Ajaran Yesus

<

(Photo: Babylon Bee)

Salah satu pendiri Tesla, Elon Musk, bukan seorang Kristen, tetapi dia sangat menghormati ajaran Yesus.

Pengusaha miliarder itu berbagi pandangannya tentang Yesus selama wawancara untuk episode terbaru  podcast Babylon Bee .

Sebelum wawancara ringan ditutup, Musk diundang untuk menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juru Selamatnya di mana ia menunjukkan bahwa itu adalah hari Minggu.

“Kenapa kita melakukan pertunjukan pada hari Minggu? Mengapa kamu tidak kafir di gereja?” Musk bercanda.

“Tuhan berkata jangan bekerja pada hari Minggu … Kalian akan langsung ke Neraka untuk yang satu ini.”

Menanggapi ajakan mereka, Musk memusatkan jawabannya pada ajaran Yesus.

“Saya setuju dengan prinsip-prinsip yang Yesus anjurkan dan ada kearifan besar dalam ajaran Yesus dan saya setuju dengan ajaran itu,” katanya.

“Hal-hal seperti membalikkan pipi yang lain sangat penting, sebagai lawan mata ganti mata. Mata ganti mata membuat semua orang buta.”

Dia melanjutkan untuk berbagi bahwa dia lebih selaras dengan pandangan panteistik Spinoza tentang Tuhan.

“Seperti yang akan dikatakan Einstein, ‘Saya percaya pada Tuhan Spinoza,'” katanya, merujuk pada keyakinan Einstein “pada Tuhan Spinoza yang mengungkapkan dirinya dalam harmoni yang teratur dari apa yang ada, bukan pada Tuhan yang memperhatikan nasib dan tindakannya. manusia”.

Musk menambahkan, “Tapi hei, jika Yesus menyelamatkan orang, maksud saya, saya tidak akan menghalangi jalan-Nya. Tentu, saya akan diselamatkan. Mengapa tidak?”

Sebagai tanggapan, pembawa acara Babylon Bee berkata, “Saya pikir dia hanya mengatakan ya – kami mendapatkannya,” dan bertanya apakah dia ingin dibaptis, tetapi Musk mengklarifikasi bahwa dia sudah dibaptis ketika dia masih bayi.

[Jennifer Lee – CT]

READ  Ben Higgins dan Jessica Clarke Bagikan Kitab Suci Saat Pernikahan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*