Franklin Graham Mengenai Microchip Paspor Vaksin COVID-19

<

“body hacker” yang menggambarkan dirinya sendiri Jowan Osterlund dari Biohax Swedia, memegang implan microchip kecil, mirip dengan yang ditanamkan ke pekerja di pusat bisnis inovasi digital Epicenter selama pesta di ruang kerja bersama di pusat Stockholm. Foto James Brooks/AP

Penginjil Franklin Graham tidak percaya bahwa implan chip “vaccine passport” yang dikembangkan oleh perusahaan Swedia adalah tanda binatang yang dijelaskan dalam Alkitab tetapi memperingatkan tentang apa yang dapat dihasilkan oleh teknologi semacam itu di masa depan. 

Putra mendiang penginjil Billy Graham yang berusia 69 tahun memposting pernyataan di Facebook Selasa, mengomentari berita baru-baru ini bahwa banyak orang Swedia memiliki microchip seukuran sebutir beras yang ditanam di bawah kulit mereka, menyimpan informasi paspor vaksin COVID-19 dan data pribadi lainnya.

Beberapa orang berspekulasi secara online apakah microchip semacam itu bisa menjadi “tanda binatang” yang dijelaskan dalam kitab Wahyu.

“Alkitab memberitahu kita bahwa di akhir zaman akan ada satu sistem dunia,” tulis Graham, yang mengepalai Billy Graham Evangelistic Association. Wahyu 13:16-17 berkata, ‘Juga itu menyebabkan semua, baik kecil maupun besar, baik kaya maupun miskin, baik merdeka maupun budak, diberi tanda pada tangan kanan atau dahi, sehingga tidak seorang pun dapat membeli atau menjual kecuali dia memiliki tanda…’”

“Saat ini, sebuah perusahaan Swedia telah mengembangkan chip ‘paspor vaksin’ yang ditanam di bawah kulit dan dapat dipindai. Bisa saja diharuskan masuk restoran atau bisnis, terbang komersial, dll,” lanjutnya. “Saya pribadi tidak berpikir chip khusus ini adalah tanda yang dibicarakan Alkitab, tetapi itu membuat Anda berpikir seberapa dekat kita.”

Graham tidak menentang vaksinasi dan percaya bahwa vaksinasi adalah “penting dan membantu menyelamatkan nyawa.” Tetapi dia percaya para pemimpin politik telah menggunakan pandemi virus corona “sebagai alasan untuk melakukan kontrol yang lebih dan lebih” karena “banyak pemimpin dunia masih menggunakan COVID … untuk mengunci negara mereka.”

READ  Waspadalah Terhadap Nabi-Nabi Palsu dan Saudara-Saudara Palsu

“Umat Kristen di seluruh dunia bertanya-tanya apakah COVID-19 digunakan sebagai cara untuk mengkondisikan populasi dunia untuk menerima tanda seperti ini, apa pun bentuknya,” tambah Graham.

“Jika chip yang dapat dipindai di bawah kulit dapat berisi informasi vaksin, menambahkan informasi pribadi dan data keuangan lainnya bisa menjadi langkah singkat. Ini mungkin terdengar menakutkan; tetapi orang-orang yang telah menaruh iman mereka kepada Tuhan dan Putra-Nya, Yesus Kristus, tidak perlu takut. Kita seharusnya tidak hidup dalam ketakutan. Tuhan memberi tahu kita apa yang akan terjadi dalam Firman-Nya. Pastikan bahwa nama Anda tertulis di dalam Kitab Kehidupan Anak Domba dengan bertobat dari dosa-dosa Anda dan menaruh iman dan kepercayaan Anda kepada Yesus Kristus.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*