Gereja Menghadapi Tantangan Mengalahkan Internet

<

Gereja sekarang menghadapi tantangan yang sama – dan peluang – yang dihadapi toko dan bisnis lokal selama bertahun-tahun.

Ini semua tentang internet dan bagaimana hal itu mengubah segalanya.

Di dunia pra-Covid, kebaktian diadakan di gereja-gereja, dan orang-orang pergi ke sana – atau tidak.

Selama penguncian, sebagian besar gereja online. Layanan direkam atau dialirkan dari gedung gereja, dapur, lounge atau bahkan gudang.

Beberapa tampak luar biasa apik dan profesional. Kebanyakan hanya mencerminkan karunia dan keterampilan teknis yang dapat dikerahkan gereja.

Perpindahan online membawa perubahan lain. Orang-orang biasa menghadiri gereja lokal mereka, mampir secara online ke gereja-gereja terkenal di Inggris atau di luar negeri. Jemaat dari seluruh dunia mulai ‘menghadiri’ kebaktian di negara atau benua lain.

Orang-orang yang tidak menghadiri gereja selama bertahun-tahun, atau tidak sama sekali, menemukan layanan online dan terkejut dengan variasi yang ditawarkan. Mereka bergabung dengan layanan online pada waktu yang berbeda ketika mereka tersedia secara langsung – dan beberapa menonton sambil minum kopi di tempat tidur.

Mereka yang karena disabilitas tidak dapat menghadiri layanan sekarang dapat bergabung secara online bersama mereka yang biasa pergi, secara fisik, setiap minggu.

 

READ  Memimpin Anak-Anak Anda Kepada Kristus

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*